You are here:

Apa Itu Franchise? Jalankan Bisnis Franchise dengan Mudah dan Tepat

Share:

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
franchise

Bisnis franchise adalah salah satu sistem bisnis yang saat ini banyak digunakan di kalangan masyarakat kelas menengah di Indonesia. Khususnya, untuk anda yang ingin mendapatkan passive income, di samping pendapatan yang diperoleh setiap bulannya. 

Bagi anda yang masih belum mengetahui apa itu franchise, pada artikel kali ini kami akan membahas beberapa hal penting yang berhubungan dengan usaha franchise. Untuk pembahasan yang pertama, kami akan menjelaskan terkait dengan pengertian franchise itu sendiri.

Pengertian franchise

Franchise adalah sistem bisnis yang dibangun untuk memungkinkan transaksi jual beli untuk mendatangkan income (pendapatan) bagi para pelaku bisnis. Istilah franchise dalam bahasa Indonesia disebut dengan waralaba. 

Kemudian, terdapat dua istilah penting yang harus anda ketahui juga. Pertama adalah franchisor,  yang dalam bahasa Indonesia berarti pemilik franchise atau orang yang menyediakan sistem bisnis. Dan istilah kedua adalah franchisee, yaitu orang yang membeli sistem bisnis tersebut.

Pada dasarnya, franchisor akan mendapat royalti dan biaya berkelanjutan dari pihak franchisee. Sebagai imbalan, franchisee akan mendapatkan merek dagang, dukungan dagang, serta penggunaan hak dari sistem franchise untuk melakukan layanan bisnis menjual produk atau jasa. 

Jenis franchise

Franchise sendiri memiliki dua jenis yang dibedakan berdasarkan letak geografisnya.

1. Luar negeri

Waralaba luar negeri memiliki kecenderungan untuk lebih disukai, karena memiliki sistem yang sangat jelas. Selain itu juga mempunyai merek yang sudah banyak diterima di berbagai negara. Serta, memiliki daya saing yang tinggi jika dibandingkan produk lokal.

2. Dalam negeri

Waralaba dalam negeri menjadi salah satu pilihan alternatif untuk orang atau pelaku bisnis yang menginginkan untuk cepat menjadi pengusaha. Namun, hanya mempunyai pengetahuan yang sedikit, serta kelanjutan dari usaha disediakan oleh pemilik franchise.

Harga franchise

Terdapat setidaknya, dua jenis biaya franchise menurut besaran nominalnya.

1. Biaya awal

Untuk harga awal dari franchise dimulai dengan nominal Rp 10 juta, hingga Rp 1 miliar. Biaya tersebut meliputi pengeluaran yang dikeluarkan oleh pemilik franchise untuk membuat tempat usaha sesuai dengan peraturan yang berlaku.

2. Biaya royalti

Untuk harga royalti franchise akan dibayarkan oleh pemegang waralaba untuk setiap bulannya dari hasil operasional usaha. Untuk biaya royalti berkisar antara 5 hingga 15 persen dari pendapatan kotor. Biasanya ongkos biaya royalti yang layak dan sesuai adalah 10 persen.

7 Langkah menjalankan bisnis franchise dengan mudah

Setelah mengetahui beberapa hal mengenai apa itu franchise, jenis dan harganya, selanjutnya masuk pada pembahasan mengenai tips untuk menjalankan bisnis franchise dengan tepat. Kami memiliki 7 rekomendasi cara paling sesuai untuk anda yang masih pemula dalam usaha waralaba ini.

1. Perhatikan peraturan umum yang berlaku di Indonesia

Pertama, yang perlu anda ketahui adalah usaha franchise harus menggunakan barang atau jasa yang diproduksi dari dalam negeri sekitar 80%. Yang terdiri dari material bisnis, termasuk bahan mentah, peralatan, hingga barang yang diperjualbelikan.

Selain itu pemerintah Indonesia juga mewajibkan untuk franchisor dan franchisee untuk selalu membuat laporan tahunan berkaitan dengan perkembangan dari bisnis franchise. Maka dari itu, anda harus membaca dan mematuhi setiap peraturan tertulis yang telah dibuat dan berlaku di Indonesia. 

Pelaporan wajib dilakukan sebelum tanggal 31 Maret untuk setiap tahunnya. Jika anda tidak melapor, dapat dikenakan peringatan tertulis sebanyak tiga kali dan denda maksimal 100 juta rupiah.

2. Mengembangkan sistem usaha yang baik

Agar sistem waralaba berjalan dengan maksimal, anda harus menerapkan strategi pemasaran bisnis yang baik dan tepat. Lakukan selalu perbaikan jika dirasa terdapat langkah atau strategi bisnis yang kurang sesuai dengan perkembangan marketing saat ini.

Tidak jarang, kesalahan dalam sistem bisnis dapat membuat seorang franchisor dan franchisee mengalami kebangkrutan dan kerugian. Oleh karena itu, anda harus memikirkan dengan matang dan mempersiapkan segala kebutuhan, terutama dokumen penting agar tidak terjerat kasus hukum di kemudian hari.

Baca juga: 20+ Cara Mendapatkan Uang dari Internet dengan Cepat dan Mudah

3. Membuat proposal yang sesuai

Setelah berhasil mengembangkan sistem bisnis yang optimal, langkah berikutnya adalah membuat sebuah proposal bisnis serealistis mungkin. Pastikan untuk memasukkan data dan hasil riset dengan dukungan bukti yang sesuai. Karena proposal akan sangat mempengaruhi kredibilitas dari waralaba anda.

4. Menyusun detail informasi

Selanjutnya, anda juga perlu untuk memberikan informasi selengkap mungkin. Dengan adanya informasi secara menyeluruh, dapat menarik perhatian para pemilik modal. Jelaskan setiap kelebihan, kegunaan, dan kemenarikan dari produk anda. Sehingga, calon konsumen akan tertarik dan menggunakan produk atau jasa anda.

5. Mempersiapkan kantor offline

Mempunyai kantor offline merupakan hal yang mutlak bagi seorang pebisnis franchise. Profesionalitas dan kredibilitas waralaba sangat dipengaruhi oleh kantor offline. Anda juga dapat memanfaatkan ruang kerja bersama (co-working space) sebagai sebuah kantor. Hal tersebut bertujuan untuk mempermudah koordinasi antar tim yang anda miliki.

6. Melakukan riset pasar

Langkah yang selanjutnya, pastikan juga untuk melakukan riset pasar. Cara ini terbilang cukup efektif untuk meningkatkan keuntungan pada usaha franchise anda. Dengan melakukan riset, maka anda dapat mengetahui target user produk anda, menentukan strategi pemasaran yang tepat, hingga membandingkan persaingan produk dengan kompetitor. 

7. Melaksanakan kegiatan promosi

Dan cara yang terakhir, setelah anda melakukan keenam hal diatas, anda juga perlu untuk melakukan kegiatan promosi. Promosi dapat dilakukan secara offline dan online. Semakin banyak orang yang mengenal waralaba anda, maka semakin mudah untuk mendapatkan kepercayaan pasar. Anda dapat memanfaatkan penggunaan internet dan media sosial sebagai media promosi paling efektif untuk bisnis anda.

Baca juga: 8 Strategi Pemasaran Produk secara Online dan Efektif untuk Bisnis

Kesimpulan

  • Franchise adalah sistem bisnis yang dijalankan untuk mendapatkan pendapatan melalui transaksi jual beli yang dilakukan oleh pelaku bisnis. 
  • Jenis waralaba terbagi menjadi dua, yaitu waralaba luar negeri, dan dalam negeri. Biaya franchise sendiri dibagi lagi menjadi dua, yaitu biaya awal dan biaya royalti.
  • Hal – hal yang perlu dipersiapkan untuk menjalankan bisnis waralaba adalah selalu memperhatikan peraturan yang berlaku, mengembangkan sistem bisnis yang optimal, membuat proposal, detail informasi, mempersiapkan kantor, dan melakukan riset pasar, serta promosi produk.

Sekawan Media menyediakan jasa pembuatan aplikasi Android dan iOS custom dan profesional di Kota Malang. Bagi anda yang tertarik, silakan menghubungi kontak kami dan ajukan proposal anda.

Artikel Lainnya

Go to Top
scroll-top