Menu Close

Mengenal Augmented Reality dan Bedanya dengan Virtual Reality

Table of Contents
Table of Contents

Augmented Reality (AR) adalah sebuah teknologi yang saat ini ramai dimanfaatkan oleh banyak kalangan. AR merupakan salah satu hal yang penting dalam peningkatan dunia digital. Salah satu contohnya adalah filter yang sering Anda gunakan di Snapchat atau Instagram yang memungkinkan Anda seakan-akan ada di dunia animasi. Menarik, bukan?

Kini penggunaan augmented reality telah banyak diadaptasi oleh banyak bidang bisnis. Ingin lebih tahu apa itu augmented reality dan apa bedanya dengan virtual reality? Simak artikel di bawah ini sampai habis, ya!

Apa Itu Augmented Reality?

AR 1
AR © Unsplash

Augmented reality adalah teknologi yang mengintegrasikan informasi digital dengan lingkungan dunia nyata dari pengguna secara real time melalui penggunaan elemen visual digital, suara, atau dengan sensory stimuli yang disampaikan menggunakan teknologi. Penggunaan AR telah meningkat di antara perusahaan yang menggunakan komputasi mobile dan bisnis aplikasi tertentu.

AR sering digunakan untuk mengubah lingkungan di dunia nyata secara visual dalam beberapa cara atau untuk memberikan informasi tambahan ke pengguna. Keuntungan utama dari penggunaan AR adalah dapat membantu memadukan dunia digital dan komponen 3D dengan dunia nyata. AR juga banyak digunakan membantu dalam pengambilan keputusan atau hiburan.

Salah satunya dari aplikasi AR pertama kali adalah saat penanda warna kuning muncul di saat pertandingan bola pada tahun 1998. Kini, AR telah banyak digunakan di sektor industri mana pun, termasuk di dalamnya di sektor kesehatan, keamanan, minyak dan gas, pariwisata, dan juga marketing.

Bagaimana Cara Kerjanya?

Augmented reality dapat menyampaikan dalam bentuk format apapun, termasuk di dalam smartphone, tablet, dan kacamata. AR membutuhkan perangkat keras, seperti processor, sensor, layar, dan input device

Perangkat mobile saat ini telah mengadaptasi AR dengan sensor termasuk kamera, accelerometer, Global Positioning System (GPS), dan kompas dalam bentuk solid-state. AR dalam bentuk ini lebih mudah diakses dan digunakan setiap hari. GPS digunakan untuk memberikan pin-point pada lokasi pengguna dan kompas digunakan untuk mendeteksi orientation perangkat.

Augmented reality diciptakan dengan bentuk program 3D yang memudahkan pengembang untuk menggunakan animasi atau informasi digital dalam program komputer ke dalam sebuah augmented reality marker di dunia nyata. Ketika sebuah aplikasi AR dari perangkat komputer menerima informasi digital dari marker yang telah diketahui, AR tersebut mulai untuk mengeksekusi kode marker tersebut dan me-layer gambar atau gambar yang benar.

Baca juga: Pemanfaatan Artificial Intelligence di Era Revolusi Industri 4.0

Kelebihan dan Kekurangan Augmented Reality

Tentu sebuah teknologi ada kelebihan dan kekurangannya, tidak terlepas juga augmented reality. Teknologi ini juga punya kelebihan dan kekurangan, yaitu:

1. Kelebihan AR

  • Memungkinkan pembelajaran secara individual dan meningkatkan proses pembelajaran.
  • AR menawarkan aplikasi yang terus mengalami peningkatan.
  • Teknologi AR dapat memungkinkan untuk meningkatkan keakuratan dan efisiensi.
  • Dapat berbagi pengalaman dan pengetahuan secara jarak jauh.

2. Kekurangan AR

  • Biaya untuk implementasi teknologi AR relatif mahal.
  • Sebagian besar perangkat yang digunakan memiliki performa yang rendah.
  • Kekurangan paling utamanya adalah kurangnya keamanan privasi pengguna.
  • Apabila keamanan pengguna dilupakan, maka penggunaan teknologi AR akan membawa ke arah pelanggaran keamanan (security breach).

Jenis-Jenis Augmented Reality

AR dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu:

1. Marker-based

Teknologi AR marker-based biasanya disebut juga image recognition. Teknologi AR ini memerlukan komponen pendukung, seperti kamera pemindai atau objek visual khusus. Objek visual khusus yang digunakan bisa berbentuk apa saja, contohnya berbentuk QR code.

AR jenis ini bekerja dengan menghitung posisi dan marker orientation untuk positioning konten, kemudian marker akan menampilkan animasi dalam bentuk digital yang bisa dilihat oleh pengguna. Contoh aplikasi AR jenis ini adalah filter pada Instagram, Snapchat, dan TikTok.

2. Markless

Teknologi AR markless memungkinkan sebuah objek virtual 3D diposisikan pada sebuah gambar nyata dengan memeriksa fitur dalam data secara real time.

AR jenis ini bergantung pada fitur yang ada di smartphone, seperti kamera dan GPS, untuk menangkap data tanpa perlu melakukan pemindaian.

Contoh pengaplikasian dari markless AR ini antara lain:

  • Overlay AR

AR menggantikan tampilan asli dari suatu objek dengan sebuah gambar virtual.

  • Projection-based AR

AR ini digunakan untuk membuat sebuah replikasi industri atau bisnis.

  • Location-based AR

AR ini seperti yang digunakan pada game Pokemon GO.

  • Contour-based AR

AR ini digunakan untuk menguraikan suatu objek tertentu menggunakan garis untuk memfasilitasi situasi tertentu.

Perbedaan Augmented Reality dengan Virtual Reality

Anda pasti penasaran apa bedanya augmented reality dengan virtual reality. Apakah keduanya sama? Tentunya keduanya memiliki perbedaan walaupun masih sama-sama berorientasi dalam hal membawa dunia digital ke dunia nyata.

Augmented reality menggunakan lingkungan dunia nyata yang telah ada dan kemudian menempatkan informasi virtual di dunia nyata untuk meningkatkan pengalaman pengguna. Misalnya saja pada game Pokemon GO, pengguna mencari karakter virtual yang muncul di layar smartphone atau tablet mereka di sekitar lingkungan nyata mereka.

Sedangkan, virtual reality (VR) membawa pengguna ke dunia virtual yang benar-benar berbeda dengan dunia nyata yang dibuat dan di-render menggunakan komputer. Pengguna virtual reality bisa dibawa ke suatu dunia animasi atau lingkungan virtual. VR bisa digunakan di bidang fotografi untuk membidik lokasi lokal sesungguhnya kemudian menyematkannya di aplikasi VR. VR umumnya menggunakan sebuat perangkat keras (headset).

Sederhananya, VR dapat membawa Anda masuk ke dalam dunia 3D virtual yang dapat memungkinkan Anda bergerak dan juga berinteraksi dengan lingkungan yang diciptakan. Sedangkan AR dapat membuat Anda tetap di dunia nyata, namun memberikan pengalaman dengan overlaying dunia nyata dengan elemen virtual.

Contoh Penggunaan Augmented Reality

augmented reality in game 1
Augmented Reality in a game © Unsplash

Penggunaan AR telah diadaptasi di banyak sektor industri. Berikut contoh-contoh penggunaan AR yang bisa Anda temukan, yaitu:

1. Marketing

Saat ini banyak brand-brand make up terkenal yang mulai mengadaptasi teknologi AR untuk memasarkan produk mereka, contohnya seperti brand L’Oreal yang memberikan Anda kemudahan dalam memilih shade lipstick dan shade foundation. Pemanfaatan AR ini memudahkan pelanggan saat melakukan pembelian secara online tanpa khawatir akan memilih shade yang salah.

Selain itu, beberapa brand skincare juga memanfaatkan teknologi AR untuk memberikan pengalaman kepada pelanggan mereka memilih produk yang sesuai dengan kondisi kulit mereka.

2. Gaming

Sudah tidak asing lagi dengan game Pokemon GO, bukan? Game ini mengadaptasi teknologi AR dengan memberikan Anda pengalaman untuk menemukan karakter-karakter Pokemon di sekitar lingkungan Anda.

3. Entertainment

Di bidang entertainment sendiri, teknologi AR dimanfaatkan untuk menampilkan ikon-ikon atau tokoh yang tidak tampil secara langsung.

4. Social Media

Tentu Anda sudah sangat familiar dengan filter yang disajikan di Instagram dan Snapchat. Filter ini juga termasuk dari adaptasi teknologi AR yang dapat memberikan Anda pengalaman untuk menggunakan suatu ikon atau karakter virtual.


Setelah mengetahui tentang apa itu augmented reality, Anda menjadi mengetahui bagaimana cara kerjanya dan perbedaannya dengan virtual reality. Adaptasi teknologi AR juga banyak memudahkan Anda, seperti dalam pengambilan keputusan atau untuk hiburan. Nantikan artikel-artikel menarik lain selanjutnya!

Related Article

Copied To Clipboard

Bagikan Ke: