Menu Close
Close
Table of Contents
Table of Contents

Dengan meningkatnya serangan siber dan pelanggaran data , perusahaan dari semua ukuran perlu memberikan penekanan pada pengamanan aset teknologi mereka. Namun, mengumpulkan tim keamanan TI internal penuh waktu mungkin tidak layak karena keterbatasan anggaran dan prioritas yang bersaing. Solusi cerdas, dalam hal ini, adalah melihat kemitraan dengan SOC, atau Security Operations Center . SOC adalah kantor outsourcing yang sepenuhnya didedikasikan untuk menganalisis arus lalu lintas dan memantau ancaman dan serangan. 

Di bawah ini, kami akan membahas fungsi dasar SOC, selain aspek kunci dalam membangun SOC.

Definisi SOC

Security Operations Center (SOC), juga disebut  Security Operations Center informasi (ISOC), adalah lokasi terpusat di mana tim keamanan informasi memantau, mendeteksi, menganalisis, dan merespons insiden keamanan siber, biasanya 24/7/365.

Tim keamanan, yang terdiri dari analis dan insinyur keamanan, mengawasi semua aktivitas di server, database, jaringan, aplikasi, perangkat titik akhir, situs web, dan sistem lain dengan tujuan tunggal untuk menunjukkan potensi ancaman keamanan dan menggagalkannya secepat mungkin. Mereka juga memantau sumber eksternal yang relevan (seperti daftar ancaman) yang dapat mempengaruhi postur keamanan organisasi.

SOC tidak hanya harus mengidentifikasi ancaman, tetapi juga menganalisisnya, menyelidiki sumbernya, melaporkan setiap kerentanan yang ditemukan, dan merencanakan bagaimana mencegah kejadian serupa di masa mendatang. Dengan kata lain, mereka menghadapi masalah keamanan secara real time, sambil terus mencari cara untuk meningkatkan postur keamanan organisasi.

Dalam skala yang lebih besar, ada juga  Security Operations Center Global (GSOC), mengoordinasikan kantor keamanan yang secara harfiah menjangkau dunia. Jika Anda memiliki kantor di seluruh dunia, GSOC (daripada membuat SOC untuk setiap lokasi internasional) dapat mencegah setiap lokasi mengulangi tugas dan fungsi, mengurangi overhead, dan memastikan bahwa tim keamanan memiliki gambaran besar tentang apa yang terjadi di seluruh dunia. seluruh organisasi.

Pada dasarnya, Anda dapat sepenuhnya mengandalkan tim ini untuk menangani masalah keamanan secara real time dan menjaga jaringan Anda tetap terlindungi. Pusat operasi keamanan juga terus mencari cara untuk meningkatkan postur keamanan organisasi dan bagaimana mencegah serangan siber di masa depan. Security Operations Center adalah investasi yang bijaksana untuk dipertimbangkan jika Anda ingin tidur nyenyak di malam hari mengetahui jaringan Anda terus dilindungi dari peretas.

Apa Pentingnya SOC? 

Serangan siber semakin merusak organisasi. Pada tahun 2018, miliaran orang terpengaruh oleh pelanggaran data dan serangan siber , dan kepercayaan konsumen terhadap kemampuan organisasi untuk melindungi privasi dan informasi pribadi mereka terus terkikis. Hampir 70 persen konsumen percaya bahwa organisasi rentan terhadap peretasan dan serangan dunia maya, dan mengatakan bahwa mereka cenderung tidak melanjutkan atau mulai berbisnis dengan organisasi yang telah disusupi.

Sederhananya, SOC menawarkan jaminan bahwa ancaman akan terdeteksi dan dicegah secara real time. Melihat perspektif gambaran besar, SOC dapat:

1. Respons lebih cepat

Security Operations Center memberikan tampilan terpusat, lengkap, dan real-time tentang kinerja seluruh infrastruktur dari sudut pandang keamanan, bahkan jika Anda memiliki beberapa lokasi dan ribuan titik akhir. Anda dapat mendeteksi, mengidentifikasi, mencegah, dan menyelesaikan masalah sebelum menimbulkan terlalu banyak masalah bagi bisnis.

2. Lindungi kepercayaan konsumen dan pelanggan

Konsumen sudah skeptis terhadap sebagian besar perusahaan dan khawatir tentang privasi mereka. Membuat SOC untuk melindungi data konsumen dan pelanggan dapat membantu membangun kepercayaan di organisasi Anda. Dan tentu saja, mencegah pelanggaran melindungi kepercayaan itu.

3. Minimalkan biaya

Sementara banyak organisasi berpikir membangun Security Operations Center adalah biaya mahal, biaya yang terkait dengan pelanggaran – termasuk kehilangan data, data rusak atau pembelotan pelanggan – jauh lebih tinggi. Selain itu, personel SOC akan memastikan bahwa Anda menggunakan alat yang tepat untuk bisnis Anda secara maksimal, sehingga Anda tidak akan membuang-buang uang untuk alat yang tidak efektif.

Manfaat-manfaat ini sulit untuk ditentukan harganya karena mereka benar-benar membuat bisnis Anda tetap berjalan. Tetapi apakah Anda benar-benar membutuhkan SOC? Jika Anda tunduk pada peraturan pemerintah atau industri, mengalami pelanggaran keamanan, atau berada dalam bisnis penyimpanan data sensitif — seperti informasi pelanggan —jawabannya iya.

Jenis- Jenis SOC

Selain memutuskan peran pekerjaan mana yang termasuk dalam tim, ada beberapa model Security Operations Center yang dapat diterapkan oleh organisasi. Ini termasuk yang berikut:

  • SOC khusus atau swakelola. Model ini memiliki fasilitas lokal dengan staf internal.
  • SOC terdistribusi. Juga dikenal sebagai Security Operations Center terkelola bersama , model ini memiliki anggota tim paruh waktu atau paruh waktu yang dipekerjakan secara internal untuk bekerja bersama dengan penyedia layanan keamanan terkelola (MSSP) pihak ketiga.
  • SOC yang dikelola. Model ini memiliki MSSP yang menyediakan semua layanan SOC ke perusahaan. Mitra deteksi dan respons terkelola (MDR) adalah bentuk lain dari Security Operations Center terkelola.
  • Komando SOC. Model ini memberikan wawasan intelijen ancaman dan keahlian keamanan ke pusat operasi keamanan lainnya, yang biasanya berdedikasi. Perintah Security Operations Center tidak terlibat dalam operasi atau proses keamanan yang sebenarnya, hanya sisi intelijen.
  • Pusat fusi. Model ini mengawasi setiap fasilitas atau inisiatif yang berfokus pada keamanan, termasuk jenis SOC atau departemen TI lainnya. Pusat fusi dianggap sebagai Security Operations Center tingkat lanjut dan bekerja dengan tim perusahaan lain, seperti operasi TI, DevOps, dan pengembangan produk.
  • SOC multifungsi. Model ini memiliki fasilitas khusus dan staf internal, tetapi peran dan tanggung jawabnya meluas ke area kritis manajemen TI lainnya, seperti pusat operasi jaringan (NOC ).
  • SOC virtual. Model ini tidak memiliki fasilitas lokal khusus. Security Operations Center virtual dapat dijalankan oleh perusahaan atau dikelola sepenuhnya. SOC yang dijalankan perusahaan umumnya dikelola oleh karyawan internal atau campuran karyawan internal, sesuai permintaan, dan yang disediakan cloud. SOC virtual yang dikelola sepenuhnya, juga dikenal sebagai SOC outsourcing atau SOC sebagai layanan (SOCaaS), tidak memiliki staf internal.
  • SOCaaS. Model berbasis langganan atau berbasis perangkat lunak ini mengalihdayakan beberapa atau semua fungsi SOC ke penyedia cloud

Baca Juga : Pengertian Sistem Informasi dan Contoh Penerapan dalam Dunia Industri

Apa yang Dilakukan SOC? 

Security Operations Center memimpin respons insiden waktu nyata dan mendorong peningkatan keamanan berkelanjutan untuk melindungi organisasi dari ancaman dunia maya. Dengan menggunakan kombinasi kompleks dari alat yang tepat dan orang yang tepat untuk memantau dan mengelola seluruh jaringan, SOC yang berfungsi tinggi akan menyediakan:

  • Pengawasan jaringan, perangkat keras dan perangkat lunak yang proaktif sepanjang waktu untuk deteksi ancaman dan pelanggaran, serta respons insiden.
  • Pahami semua alat yang digunakan organisasi Anda, termasuk vendor pihak ketiga, untuk memastikan mereka dapat dengan mudah menyelesaikan masalah keamanan.
  • Instalasi, pembaruan, dan pemecahan masalah perangkat lunak aplikasi.
  • Pemantauan dan pengelolaan firewall dan sistem pencegahan intrusi.
  • Pemindaian dan perbaikan solusi antivirus, malware, dan ransomware.
  • Manajemen lalu lintas email, suara, dan video.
  • Manajemen tambalan dan daftar putih.
  • Analisis mendalam data log keamanan dari berbagai sumber.
  • Analisis, investigasi, dan dokumentasi tren keamanan.
  • Investigasi pelanggaran keamanan untuk memahami akar penyebab serangan dan mencegah pelanggaran di masa mendatang.
  • Penegakan kebijakan dan prosedur keamanan.
  • Pencadangan, penyimpanan, dan pemulihan.

Security Operations Center menggunakan berbagai alat yang mengumpulkan data dari seluruh jaringan dan berbagai perangkat, memantau anomali, dan memperingatkan staf tentang potensi ancaman. Namun, SOC tidak hanya menangani masalah saat muncul.

Apa yang dilakukan Security Operations Center saat tidak mendeteksi ancaman? SOC ditugaskan untuk menemukan kelemahan — baik di luar maupun di dalam organisasi — melalui analisis kerentanan perangkat lunak dan perangkat keras yang berkelanjutan, serta secara aktif mengumpulkan intelijen ancaman tentang risiko yang diketahui.

Jadi, meskipun tampaknya tidak ada ancaman aktif (yang mungkin jarang terjadi, mengingat serangan peretas terjadi per 39 detik ), staf Security Operations Center secara proaktif mencari cara untuk meningkatkan keamanan. Penilaian kerentanan termasuk secara aktif mencoba meretas sistem mereka sendiri untuk menemukan kelemahan, yang dikenal sebagai pengujian penetrasi. Selain itu, peran inti personel SOC adalah analisis keamanan: memastikan bahwa organisasi menggunakan alat keamanan yang benar, secara optimal, dan menilai apa yang berfungsi dan tidak berfungsi.

Perbedaan SOC dan NOC 

Sementara Security Operations Center berfokus pada pemantauan, pendeteksian, dan analisis kesehatan keamanan organisasi 24/7/365, tujuan utama NOC, atau pusat operasi jaringan , adalah untuk memastikan bahwa kinerja dan kecepatan jaringan secara normal dan bahwa waktu henti terbatas.

Insinyur dan analis Security Operations Center mencari ancaman siber dan upaya serangan, dan merespons sebelum data atau sistem organisasi disusupi. Personil NOC mencari masalah apa pun yang dapat memperlambat kecepatan jaringan atau menyebabkan waktu henti. Keduanya secara proaktif memantau secara real-time, dengan tujuan mencegah masalah sebelum pelanggan atau karyawan terpengaruh, dan mencari cara untuk melakukan perbaikan terus-menerus sehingga masalah serupa tidak muncul lagi.

SOC dan NOC harus berkolaborasi untuk bekerja melalui insiden besar dan menyelesaikan situasi krisis, dan dalam beberapa kasus fungsi SOC akan ditempatkan di dalam NOC. NOC dapat mendeteksi dan merespons beberapa ancaman keamanan, khususnya yang berkaitan dengan kinerja jaringan, jika tim dilatih dengan benar dan mencari ancaman tersebut. SOC biasa tidak akan memiliki kemampuan untuk mendeteksi dan menanggapi masalah kinerja jaringan tanpa berinvestasi pada alat dan keahlian yang berbeda.

Kesimpulan 

Mempekerjakan Security Operations Center — baik internal atau outsourcing — adalah salah satu cara terbaik untuk melindungi jaringan dan data penting dari ancaman eksternal dan orang dalam . SOC dapat membantu Anda mengambil tindakan pencegahan, membatasi kerusakan akibat peretasan, dan menilai rantai pembunuhan dunia maya jika memang terjadi. 

Anggota tim Security Operations Center membantu organisasi mengidentifikasi penyebab utama serangan siber. Ketika seorang analis SOC melakukan ini, mereka dikatakan terlibat dalam analisis akar penyebab. Singkatnya, seorang analis SOC bekerja untuk mencari tahu dengan tepat kapan, bagaimana, dan bahkan mengapa serangan berhasil.

Untuk tujuan ini, analis SOC meninjau bukti serangan. Bukti semacam itu disebut indikator serangan. Jika serangan berhasil, analis SOC kemudian akan mempelajari indikator kompromi untuk membantu organisasi merespons dengan tepat, serta membuat perubahan sehingga serangan serupa tidak terjadi di masa mendatang.

Sekawan Media menawarkan jasa pembuatan sistem informasi untuk membantu bisnis perusahaan anda agar dapat bersaing dengan kompetitor dan mendapatkan konversi lebih baik.

Related Article

BACK OFFICE
  • Internal Audit
  • Document Management
  • Visitor Management
  • Event Management
  • E Office
PRODUCTION
  • Production & Manufacture
  • Regulatory Affair
  • Research Development
  • Quality Control
BUSINESS & OPERATIONS
  • Fleet Management
  • Marketplace & E-Commerce
  • Inventory Planning
  • Accounting
  • Expedition & Logistic
  • Point of Sales
OTHER
  • Academic
  • Rapor Online
  • E-Learning
  • Hospital
  • Credit Union
  • Perizinan Online

Copied To Clipboard

Bagikan Ke:

Share on facebook
Share on whatsapp
Share on twitter
Share on email