Kenali Apa Itu DevOps dan Tugas Seorang DevOps Engineer

Daftar Isi
Daftar Isi
DevOps adalah tentang bagaimana membuat siklus bekerja antara developer dan operation dapat dipermudah. Tugas seorang DevOps Engineer adalah meminimalisir hambatan yang ada sebelum akhirnya aplikasi dapat digunakan oleh users.
Mengenal apa itu devops

Terdapat proses peluncuran sebuah aplikasi atau biasa disebut juga dengan application process release. Salah satu metode yang digunakan dalam pembuatan atau pengembangan aplikasi adalah DevOps.

Istilah DevOps sendiri sangat luas dan mencakup segala sesuatu sehingga sulit untuk mendefinisikannya. Dalam artikel kali ini, akan membahas lebih dalam lagi mengenai DevOps, Sebenarnya, kenapa DevOps itu penting pada application release process? Apa saja tantangan pada proses DevOps? Bagaimana kaitannya dengan DevOps Engineer? 

Definisi paling sederhana, bahwa Mengapa ada kebutuhan untuk pengembang serta operasi? Simak di bawah ini!

Apa itu Devops?

DevOps adalah konsep baru yang mendapatkan banyak perhatian dan menerima banyak popularitas, serta mengambil alih cara pengembangan perangkat lunak tradisional. DevOps adalah persimpangan antara developers dan operational.

DevOps adalah serangkaian praktik yang menggabungkan pengembangan perangkat lunak dan operasinal. Ini bertujuan untuk mempersingkat siklus hidup pengembangan sistem dan memberikan pengiriman berkelanjutan dengan kualitas perangkat lunak yang tinggi.

Jadi, DevOps adalah praktik yang membantu antara deveoper dan operational untuk meminimalisir kemungkinan hambatan yang terjadi ketika proses pengembangan suatu sistem atau proses perilisan sebuah aplikasi, dengan mengupayakan hasil berkualitas tinggi.

Untuk memahami bagaimana sejarah adanya DevOps dan bagaimana DevOps membantu kerja antara developers dan tim operasional, mari kita simak lebih lanjut pembahasan di bawah ini.

Bagaimana Sejarah DevOps?

Mari kita lihat secara detail proses rilis ini mulai dari awal. Setiap kali mengembangkan aplikasi, banyak dari developers selalu memiliki aplikasi dimana sama untuk pengguna akhir. Jadi, ini adalah tujuan utamanya, tidak masalah pendekatan apa yang kita gunakan. Kemudian pada intinya kita membuat aplikasi dimana kita ingin menggunakannya.

Kita ambil contoh, ketika kita memiliki ide bagus tentang aplikasi atau persyaratan keren, dengan kata lain kita sendiri adalah guru yang kita kodekan, dimana kita mengujinya. Kemudian, sekarang kita memiliki aplikasi yang diuji. Pada akhirnya, sekarang setelah kita menguji aplikasinya, kita ingin menggunakannya di server publik. Kemudian, membiarkan pengguna mengaksesnya. 

Untuk itu, kita membangun serta mengemas aplikasi kita dalam semacam ekstruder dunia sehingga dapat dijalankan. Kita dapat mengetahui server publik dengan semua kebutuhan, seperti mengunduh alat, menerapkan aplikasi, mengkonfigurasi firewall. Pada akhirnya kita meluncurkan aplikasi tersebut. Langkah terakhir, pengguna dapat mulai menggunakannya. 

Tetapi semua yang sudah dijelaskan di atas, bukanlah akhir dari perjalanan untuk sebuah aplikasi diluncurkan. Saat digunakan, kita juga harus memeriksa aplikasi kita bahwa semuanya baik-baik saja. Atau kemungkinan jika pengguna mengalami masalah utama atau mungkin mereka mengalami bias yang tidak kita alami kembali saat menguji. 

Jadi setelah meluncurkan sebuah aplikasi, kita juga harus memastikan bahwa aplikasi tersebut dapat berjalan dengan lancar.

Pengembangan aplikasi belum selesai sampai situ saja. Setelah peluncuran awal (kodekan, uji, bangun, dan paket), kita melakukan beberapa pembaruan untuk aplikasi. Kemudian, untuk melacak pembaruan tersebut.

Untuk memhami singkat nya, DevOps adalah bagaimana menjadikan proses pengiriman perubahan yang berkelanjutan ini sebagai siklus peningkatan tanpa akhir untuk aplikasi kita.

Tujuan DevOps

Devops visualisasi
Kenali apa itu devops dan tugas seorang devops engineer

Pada tahap peluncuran aplikasi, terdapat tantangan atau penghalang jalan. Penghalang ini dapat memperlambat proses. Tidak hanya itu, ini juga dapat membuat proses peluncuran terlalu banyak usaha serta membiarkan kesalahan lolos sampai ke produksi.

Karena adanya hambatan pada proses perilisan sebuah perangkat lunak atau pun aplikasi, di situ lah tujuan DevOps berada. Tujuan DevOps adalah mengurangi atau bahkan menghilangi hambatan yang ada pada proses prilisan aplikasi.

Simak apa saja fraksi serta hambatan dalam proses peluncuran aplikasi untuk mengetahui kenapa DevOps itu penting. 

1. Mengurangi Miskomunikasi dan Kurangnya Kerjasama

Tantangan terpenting adalah miskomunikasi serta kurangnya kolaborasi antara pengembang dengan operasi. Jadi, peluncuran aplikasi memiliki dua bagian utama. Pertama, kita membuat kode aplikasi, kita menerapkan, lalu menjalankan aplikasi. Setelah itu, developer bertanggung jawab untuk pengkodean dan menjalankannya. Kemudian, di antara keduanya, mungkin ada celah. Tetapi, kita tidak bisa menjalankannya, terlebih lagi tidak tahu cara kerjanya. 

Maka dari itu, ketika itu terjadi, para developer akan membuat kode tanpa mempertimbangkan di mana atau bagaimana kode tersebut akan diterapkan. Sementara bagian tim operational akan mencoba menerapkan tanpa benar-benar memahami apa dan mengapa mereka menerapkan.

Hal seperti ini mengakibatkan miskomunikasi antara keduanya. Komunikasi semacam ini dapat memperpanjang periode rilis atau peluncuran selama berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu. Ini juga dapat terjadi dalam proyek kompleks yang tidak terpelihara dengan baik.

Jadi, ketika developer selesai dengan fitur tersebut, bagian tim operation mulai menerapkan aplikasi nya. Tidak ada penerimaan otomatis dari developer ke tim operation yang didefinisikan dengan jelas. Hal ini didasarkan pada birokrasi yang rumit tentang daftar periksa apa yang perlu dilengkapi dan apa yang perlu didokumentasikan dan siapa yang perlu menyetujui secara manual tentang apa yang harus diluncurkan. Maka dari itu, peran DevOps diperlukan.

2. Membangun Lingkungan Kerja yang Baik

Dalam pengaturan tradisional di mana satu tim hanya bertanggung jawab atas penipisan dan tim lainnya hanya untuk operasi (operation). Keduanya tampaknya memiliki kepercayaan yang berbeda yang membuat mereka sulit untuk bekerja sama. 

Developer ingin menggunakan fitur ini dengan cepat, itulah insentif mereka. Sementara operation ingin memastikan perubahan tersebut tidak merusak apa pun. Ini karena bagian operation diberi kepercayaan untuk menjaga stabilitas produksi. Fokus utama mereka adalah memastikan aplikasi tersedia dan tidak macet atau terhambat. Kalau sudah begitu, berarti operator atau bagian operation perlu mengurangi kecepatan rilis dan aspek rilis baru dengan memperlambat proses. 

Kita coba ambil contoh pada kasus tertentu. Misalnya, developer mengembangkan fitur baru yang dirilis tetapi fitur ini menghabiskan begitu banyak sumber daya lingkungan sehingga server kelebihan beban dan aplikasi terhambat. Sekarang operator perlu memperbaiki karena bagian operation yang perlu memadamkan api ketika terjadi kesalahan seperti ini. Developer bisa saja kurang berhati-hati pada perubahan yang mereka rilis.

Jadi, meskipun tujuan umum utama setiap orang adalah memberikan hasil berkualitas tinggi untuk pengguna utama dengan cepat. Dalam praktiknya, tujuan yang lebih cepat bagi setiap peran untuk melakukan pekerjaannya. Jika seperti itu, berarti pekerjaan developer adalah melakukukan perilisan dengan cepat dan membuat fitur baru. Dalam hal ini, tugas tim operational adalah menjaga stabilitas sistem dan menolak perubahan baru yang didorong keluar. Di sini kemudian muncul konflik kepentingan antara developer dan tim operational.

3. Menjaga Keamanan dan Stabilitas Sistem

Sama seperti tim operasi yang dengan hati-hati mengevaluasi serta mengubah untuk memastikan tidak akan mempengaruhi stabilitas sistem, tim keamanan akan mengevaluasi setiap perubahan untuk memastikan perubahan tersebut tidak mempengaruhi keamanan sistem. Kemudian, dalam pengaturan tradisional ini adalah proses birokrasi manual dimana sama dengan operasi yang memakan waktu berhari-hari atau berminggu-minggu dan memperlambat proses pelepasan.

Kemudian, seperti yang disebutkan sebelumnya, DevOps adalah tentang menghapus penghalang jalan apa pun sebelum proses perilisan aplikasi.

Tugas DevOps Engineer 

Devops engineer
DevOps Engineer

Jika sudah memaparkan bagaimana tantangan dan hambatan yang terjadi pada saat proses peluncuran sebuah aplikasi, kita sudah mulai paham bagaimana seorang DevOps bekerja, dan bagaimana tugas seorang DevOps Engineer. 

Itu sebabnya untuk memahami devops, alih-alih berfokus pada nama dan artinya, kita memfokuskan kembali pada apa yang coba dicapai. DevOps Engineer mencoba untuk menghapus semua penghalang proses peluncuran aplikasi dan hal-hal yang memperlambat proses apa pun itu.  

Kemudian, DevOps juga memastikan bahwa tidak terjadi proses manual yang tidak efisien, dan  membantu membuat proses yang disederhanakan sepenuhnya otomatis untuk siklus peluncuran. Tugas DevOps bisa dilakukan secara bertahap atau menghapus satu hambatan yang ada sekaligus hingga users dapat sepenuhnya mengoptimalkan aplikasi.

Kami juga menawarkan jasa pembuatan aplikasi untuk membantu kebutuhan pengembangan aplikasi berbasis web, mobile, dan desktop.

Related Article

pseudocode

Apa itu Pseudocode: Fungsi, Struktur, dan 8 Tips Menulisnya

Pseudocode adalah istilah untuk penulisan program secara informal yang dapat dibuat sesuai aturan sendiri dan umumnya terdiri dari anotasi dan teks informatif menggunakan bahasa inggris sederhana. Pseudocode ada untuk memudahkan programmer untuk menjelaskan ke orang awam tentang mekanisme kode yang sulit dipahami. Pseudocode tidak perlu sintaksis karena pada dasarnya pseudocode hanya perlu alur pikir yang jelas dan sederhana.

Selengkapnya
pseudocode
Apa itu Pseudocode: Fungsi, Struktur, dan 8 Tips Menulisnya

Pseudocode adalah istilah untuk penulisan program secara informal yang dapat dibuat sesuai aturan sendiri dan umumnya terdiri dari anotasi dan teks informatif menggunakan bahasa inggris sederhana. Pseudocode ada untuk memudahkan programmer untuk menjelaskan ke orang awam tentang mekanisme kode yang sulit dipahami. Pseudocode tidak perlu sintaksis karena pada dasarnya pseudocode hanya perlu alur pikir yang jelas dan sederhana.

Selengkapnya
LAYANAN

Melayani berbagai kebutuhan pembuatan aplikasi dan website yang menjangkau area UMKM hingga bisnis berskala Enterprise.

Timah Electronic Office
PT. Timah Tbk
2018
Sistem Manajemen Transportasi
PT. Wijaya Putra Santosa
2019

Copied To Clipboard

Bagikan Ke: