You are here:

Mengulas VLAN untuk Meningkatkan Kinerja Jaringan Anda

Share:

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
vlan

Jaringan area lokal virtual atau VLAN, menjadi penting karena kompleksitas jaringan telah melampaui kapasitas jaringan area lokal (LAN). Awalnya, LAN menghubungkan sekelompok komputer dan perangkat terkait server melalui kabel lokasi fisik secara bersamaan. 

Banyak LAN sekarang menghubungkan perangkat internet nirkabel, bukan Ethernet, meskipun sebagian besar LAN menggunakan kombinasi dari kedua jenis konektivitas. Seiring waktu, organisasi telah berkembang dalam kebutuhan jaringan mereka, membutuhkan solusi yang memungkinkan jaringan tumbuh dalam ukuran fleksibilitas, dan kompleksitas. 

Virtual Local Area Network menghindari keterbatasan fisik LAN melalui sifat virtualnya, memungkinkan organisasi untuk menskalakan jaringan mereka, menyegmentasikannya untuk meningkatkan langkah-langkah keamanan, dan mengurangi latensi jaringan.

Pengertian VLAN

VLAN (Virtual Local Area Network) adalah subnetwork yang dapat mengelompokkan kumpulan perangkat pada jaringan area lokal fisik (LAN) yang terpisah. Virtual Local Area Network juga bisa dikatakan pengelompokkan logis perangkat dalam domain siaran yang sama. 

VLAN memudahkan administrator jaringan untuk mempartisi jaringan tunggal yang diaktifkan agar sesuai dengan persyaratan fungsional dan keamanan sistem mereka tanpa harus menjalankan kabel baru atau membuat perubahan besar dalam infrastruktur jaringan mereka saat ini. Virtual Local Area Network cenderung fleksibel karena didasarkan pada koneksi logis, bukan fisik. 

Fungsi dan Manfaat VLAN 

Fungsi Virtual Local Area Network pada jaringan komputer adalah menyediakan metode pada jaringan yang dapat membagi jaringan fisik menjadi beberapa broadcast domain. 

VLAN selain memiliki fungsi dalam jaringan komputer, VLAN juga memiliki banyak manfaat dalam dua jaringan komputer. Berikut adalah beberapa manfaat Virtual Local Area Network : 

1. Pengurangan Biaya  

Karena workstation di Virtual Local Area Network berkomunikasi satu sama lain melalui saklar Virtual Local Area Network dan tidak memerlukan router kecuali jika mereka mengirim data dari luar Virtual Local Area Network untuk mengelola peningkatan beban data, sementara saklar memiliki kemampuan lebih sedikit daripada router, router menyebabkan kemacetan bahkan tabrakan jaringan.  Virtual Local Area Network tidak perlu meneruskan informasi melalui router untuk berkomunikasi dengan perangkat di dalam jaringan, sehingga mengurangi latensi jaringan secara keseluruhan. 

2. Menawarkan lebih banyak fleksibilitas daripada solusi jaringan non-virtual 

VLAN dapat dikonfigurasi dna ditetapkan berdasarkan port, protokol, atau kriteria subnet, sehingga memungkinkan untuk mengubah VLAN dan mengubah desain jaringan bila diperlukan. Lebih jauh lagi, karena Virtual Local Area Network dikonfigurasi di luar koneksi fisiknya ke perangkat lain, Virtual Local Area Network memungkinkan grup yang berkolaborasi – dan mungkin mentransfer banyak data ke perangkat satu sama lain – untuk berbagi Virtual Local Area Network meskipun mereka bekerja pada lantai terpisah atau digedung yang berbeda. 

4. Mengatasi jumlah administratif yang dibutuhkan 

Virtual Local Area Networkmemungkinkan administrator jaringan untuk secara otomatis membatasi akses ke grup pengguna tertentu dengan membagi workstation ke dalam segmen LAN terisolasi yang berbeda. Saat pengguna memindahkan workstation mereka, administrator tidak perlu mengkonfigurasi ulang jaringan atau mengubah grup Virtual Local Area Network. Faktor-faktor ini mengurangi jumlah waktu dan energi yang harus dicurahkan oleh administrator untuk konfigurasi jumlah waktu dan energi yang harus dicurahkan oleh administrator untuk konfirgurasi dan langkah-langkah keamanan. 

Tujuan VLAN 

Pada intinya, Virtual Local Area Network adalah kumpulan perangkat atau node jaringan yang berkomunikasi satu sama lain seolah olah mereka membentuk satu LAN, padahal kenyataannya mereka ada di satu atau beberapa segmen LAN. Dalam pengertian teknis, segmen dipisahkan dari sisa LAN oleh jembatan, router, atau switch, dan biasanya digunakan untuk departemen tertentu. Ini berarti bahwa ketika sebuah workstation menyiarkan paket, mereka mencapai semua workstation lain di Virtual Local Area Network tetapi tidak di luarnya. 

Ini menyederhanakan banyak komplikasi potensial yang disebabkan oleh LAN, termasuk lalu lintas jaringan yang berlebihan dan tabrakan ketika dua workstation mengirim paket data pada saat yang sama pada LAN yang terhubung melalui hub, data bertabrakan dan tidak terkirim dengan benar. Tabrakan menyebar melalui seluruh jaringan, yang berarti LAN sibuk dan mengharuskan pengguna untuk menunggu sampai tumbukan telah sepenuhnya ditransfer ke seluruh jaringan sebelum dapat dioperasikan kembali pada titik mana data asli harus dikirim ulang. 

Virtual Local Area Network mengurangi insiden tabrakan dan mengurangi jumlah sumber daya jaringan yang terbuang dengan bertindak sebagai segmen LAN. Paket data yang dikirim dari workstation di segmen ditransfer oleh jembatan atau switch. Hal ini tidak akan meneruskan tabrakan tetapi akan mengirim siaran ke setiap perangkat jaringan. Untuk alasan ini, segmen disebut “collision Domain” atau domain yang bertabrakan. 

Namun Virtual Local Area Network memiliki lebih banyak tugas fungsi daripada segmen LAN karena memungkinkan peningkatan keamanan data dan partisi logis. Perlu diingat, Virtual Local Area Network bertindak sebagai LAN tunggal meskipun hanya membentuk segmen. Ini berarti bahwa broadcast domain dari VLAN adalah VLAN itu sendiri, bukan setiap segmen jaringan. Selain itu, partisi tidak harus ditentukan oleh lokasi fisik perangkat jaringan. Mereka dapat dikelompokkan sebagai gantinya berdasarkan departemen, tim proyek, atau prinsip organisasi logis lainnya. 

Cara kerja VLAN 

Berikut adalah setail langkah demi langkah tentang cara kerja Virtual Local Area Network : 

  • Virtual Local Area Network dalam jaringan diidentifikasi dengan nomor
  • Rentang yang valid adalah 1-4094. Pada saklar Virtual Local Area Network, anda menetapkan port dengan nomor Virtual Local Area Network yang tepat 
  • Saklar kemudian memungkinkan data yang perlu dikirim antara berbagai port yang memiliki Virtual Local Area Network yang sama 
  • Karena hampir semua jaringan lebih besar dari satu saklar, harus ada cara untuk mengirim lalu lintas antara dua saklar
  • Salah satu cara sederhana dan mudah untuk melakukannya adalah dengan menetapkan port pada setiap switch jaringan. Dengan Virtual Local Area Network dan menjalankan kabel antara keduanya. 

Contoh Jenis VLAN

1. Port-Base VLAN 

Virtual Local Area Network berbasis post mengelompokkan jaringan area lokal virtual berdasarkan port. Dalam jenis LAN virtual, port switch dapat dikonfigurasi secara manual ke anggota VLAN yang lain. 

Perangkat yang terhubung ke port ini akan menjadi milik domain siaran yang sama. Karena semua port lain konfigurasi dengan nomor Virtual Local Area Network yang serupa. 

Tantangan dari jenis jaringan ini adalah untuk mengetahui port mana yang sesuai untuk setiap Virtual Local Area Network. Keanggotaan VLAN ini tidak dapat diketahui hanya dengan melihat port fisik sebuah switch. Anda dapat menentukannya dengan memeriksa informasi konfigurasi 

2. Protocol Based VLAN 

Jenis Virtual Local Area Network ini memproses lalu lintas berdasarkan protokol yang dapat digunakan untuk menentukan kriteria penyaringan untuk tag yang merupakan paket yang tidak ditandai. 

Pada Virtual Local Area Network ini, protokol layer-3 dibawa oleh frame untuk menentukan keanggotaan VLAN. Ia bekerja di lingkungan multi-protokol. Metode ini tidak praktis dalam jaringan berbasis IP yang didominasi 

3. MAC Based VLAN

Virtual Local Area Network berbasis MAC memungkinkan paket masuk yang tidak ditanyai untuk diberikan LAN virtual. Dan dengan demikian mengklasifikasi lalu lintas tergantung pada alamat sumber paket. Anda menentukan alamat MAC untuk pemetaan VLAN dengan mengkonfigurasi pemetaan entri dari MAC ke tabel VLAN

Kesimpulan

Virtual LAN (VLAN) adalah sebuah konsep dimana kita dapat membagi perangkat secara logis pada lapisan 2 (lapisan data link). Umumnya, perangkat layer 3 membagi domain broadcast dapat dibagi dengan switch menggunakan konsep Virtual Local Area Network

Domain broadcast adalah segmen jaringan dimana jika perangkat menyiarkan paket, maka semua perangkat dalam domain siaran yang sama akan menerima semua paket siaran tetapi terbatas pada saklar hanya karena router tidak meneruskan paket siaran. Untuk meneruskan paket Virtual Local Area Networkyang berbeda (dari satu VLAN ke VLAN lain) atau domain siaran, diperlukan pe-rutean pada VLAN. Melalui Virtual Local Area Network, sub jaringan ukuran kecil yang berbeda dibuat relatif mudah untuk ditangani 

Artikel Lainnya

Go to Top
scroll-top