You are here:

Profesi CFO, Peran yang Mampu Memproyeksikan Keuangan Perusahaan

Share:

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
cfo

Chief Financial Officer atau CFO adalah eksekutif senior yang bertugas mengawasi keuangan perusahaan. Sebagai anggota c-suite ( pengambil keputusan dengan peringkat tertinggi dalam sebuah organisasi), Chief Financial Officer diharapkan untuk mengambil berbagai tanggung jawab yang berfokus pada kesehatan dan pertumbuhan keuangan perusahaan, termasuk perencanaan dan analisis keuangan, pemantauan pendapatan dan pengeluaran. , mengelola dan melacak aset likuid, meninjau laporan kinerja keuangan, menilai investasi, dan menganalisis keadaan keuangan perusahaan secara keseluruhan. 

Apa Chief Financial Officer? 

Di industri keuangan, CFO adalah posisi dengan peringkat tertinggi. Di industri lain, Chief Financial Officer sering dipandang sebagai orang dengan peringkat tertinggi kedua di perusahaan setelah  CEO 

Chief Financial Officer mengarahkan tujuan, sasaran, dan anggaran keuangan perusahaan. Jika Anda bekerja sebagai CFO, Anda mengawasi investasi dana yang dipegang oleh perusahaan dan menilai serta mengelola risiko terkait. Anda juga mengawasi aktivitas manajemen kas, menjalankan strategi penggalangan modal untuk mendukung ekspansi perusahaan, dan menangani merger dan akuisisi. Sebagian besar Chief Financial Officer juga bertanggung jawab untuk mengelola investasi perusahaan dan akan duduk di dewan direksi.

Jika Anda bekerja sebagai Chief Financial Officer di perusahaan yang lebih kecil, Anda mungkin diharapkan untuk melakukan berbagai tugas akuntansi, sementara eksekutif di perusahaan besar biasanya meninjau laporan dan data dari berbagai divisi dalam perusahaan mereka.

Apa yang Dilakukan CFO?   

Chief Financial Officer yang hebat memiliki pola pikir strategis, akan mampu memproyeksikan gambaran keuangan jangka panjang perusahaan, dan membuatnya berkembang berdasarkan analisis yang solid. Mengidentifikasi area perusahaan mana yang paling efisien, dan memanfaatkan area tertentu, sangat penting untuk pertumbuhan dan kesuksesan perusahaan.

CFO mampu mengidentifikasi dan melaksanakan rencana keuangan dan strategi pajak yang dipikirkan dengan matang; penting bagi keberhasilan suatu perusahaan. Mereka adalah anggota tim manajemen, dan memiliki tanggung jawab untuk mengawasi dan meningkatkan operasi dan aktivitas keuangan perusahaan.

CFO menghabiskan waktu mereka untuk menilai risiko dan peluang keuangan, membuat peningkatan profitabilitas, meningkatkan pendapatan, menerapkan strategi pendapatan baru, dan mengawasi arus kas. Ini termasuk analisis harian, serta analisis jangka panjang.

Beberapa tanggung jawab Chief Financial Officer:

  • bekerja dengan manajer proyek tentang cara baru untuk meningkatkan profitabilitas
  • mendukung tim pemasaran dan penjualan
  • membantu meningkatkan modal
  • mengelola arus kas internal
  • mengawasi dan mendukung perencanaan strategis jangka pendek dan panjang
  • berkoordinasi dengan penasihat keuangan
  • terlibat dengan sejumlah tugas dan proyek keuangan

CFO yang baik adalah pemimpin lintas fungsi, dan akan mempertimbangkan dengan cermat bagaimana keputusan yang dibuat akan mempengaruhi departemen lain di perusahaan.

Karena Chief Financial Officerbegitu akrab dengan seluruh perusahaan, dia adalah seseorang yang dapat mengidentifikasi masalah dan situasi sejak dini, dan mungkin ‘melihat’ hal-hal yang mungkin terlewatkan oleh orang lain. Adalah umum bagi CEO untuk mengandalkan CFO mereka sebagai sistem peringatan dini perusahaan untuk masalah apa pun yang perlu ditangani.

Bagaimana Peran CFO Telah Berkembang?

Menurut laporan Deloitte, “Empat wajah CFO,” CFO secara tradisional mencakup dua peran – peran pelayan, melestarikan aset organisasi dengan meminimalkan risiko dan berhasil mengelola pembukuan, dan peran operator, menjalankan ketat operasional keuangan yang efisien dan efektif. Peran tersebut awalnya dimaksudkan sebagai fungsi yang lebih back-end dan fidusia, dengan Chief Financial Officer ditugaskan hampir secara eksklusif dengan kontrol kualitas, kepatuhan, dan memproduksi dan menganalisis laporan keuangan.

Namun, penelitian Deloitte menunjukkan peran CFO berkembang. Dengan munculnya ekonomi digital dan perubahan teknologi yang cepat, serta meningkatnya ketidakpastian ekonomi dan pengawasan investor, peran CFO menjadi lebih menghadap ke depan dan ke luar, dengan fokus pada nilai dan peluang bisnis.

Untuk alasan itu, selain menjadi pelayan dan operator, Chief Financial Officer saat ini juga harus menjadi ahli strategi, membantu membentuk strategi dan arah perusahaan secara keseluruhan, dan bertindak sebagai katalis, menumbuhkan pendekatan dan pola pikir keuangan di seluruh perusahaan untuk membantu segmen bisnis lainnya melakukan lebih baik.

CFO saat ini adalah penasihat tepercaya bagi CEO dan mitra bisnis, bekerja sama dengan — dan sering kali berperan sebagai perantara penting antara — C-Suite , back office, dan unit bisnis lini depan perusahaan mereka. Chief Financial Officer memainkan peran penting dalam membantu membentuk tujuan jangka panjang perusahaan.

CFO juga harus berperan sebagai diplomat dengan pihak ketiga, karena mereka dituntut untuk terus menjamin kelangsungan keuangan perusahaan. Oleh karena itu, Chief Financial Officer adalah wajah keberlanjutan perusahaan bagi pelanggan, vendor, pemangku kepentingan, dan bankir

Kualifikasi dari CFO 

Dalam lingkungan bisnis yang serba cepat saat ini, CFO adalah akuntan perusahaan yang lebih sedikit dan eksekutif yang lebih multifungsi dengan keterampilan keuangan. Otomasi fungsi akuntansi telah mengurangi beberapa tugas akuntansi dalam peran Chief Financial Officer, tetapi posisi tersebut masih membutuhkan pengalaman manajemen keuangan yang cukup dan pelatihan akademis di bidang akuntansi atau keuangan.

Kualifikasi Chief Financial Officer sering kali adalah MBA — gelar master dalam administrasi bisnis — di bidang akuntansi, keuangan atau bidang terkait; a CPA – sertifikasi akuntan publik bersertifikat; atau CMA — sertifikasi akuntan manajemen bersertifikat. Beberapa CFO adalah manajemen bersertifikat atau akuntan publik.

Kandidat CFO sering diharapkan memiliki setidaknya 10 tahun pengalaman akuntansi atau keuangan, lima tahun di antaranya harus menjabat dalam peran manajerial. Chief Financial Officer harus memiliki pemahaman yang kuat tentang GAAP dan prinsip akuntansi pajak lainnya dan lebih disukai memiliki pengalaman bekerja dengan atau melapor ke SEC.

Seiring dengan keterampilan analitis, seorang CFO harus memiliki keterampilan komunikasi yang kuat untuk secara efektif mengkomunikasikan kesehatan keuangan dan tujuan strategis perusahaan kepada CEO, anggota dewan, C-suite, vendor dan pemangku kepentingan.

Seorang CFO juga harus memiliki visi dan pandangan ke depan serta selaras dengan pasar dan tren. Hal ini memungkinkan dia untuk membuat dan mengimplementasikan rencana bisnis untuk perusahaan yang selaras dengan gambaran yang lebih besar dan tujuan jangka panjang perusahaan.

Pemahaman yang mendalam tentang bisnis adalah suatu keharusan bagi CFO saat ini. Itu termasuk berkolaborasi dengan — dan memiliki pemahaman makro tentang — semua departemen dalam sebuah organisasi. Seperti eksekutif C-suite lainnya, seorang CFO harus memiliki keterampilan kepemimpinan yang kuat yang memungkinkan dia untuk mendelegasikan dan mengawasi operasi keuangan dan strategi bisnis perusahaan secara efektif.

Mereka yang memegang peran Chief Financial Officer juga harus mau mencoba hal-hal baru dan mengambil risiko yang diperhitungkan untuk mengembangkan bisnis dan meningkatkan posisi keuangan perusahaan secara keseluruhan.

Perbedaan CEO, COO, CFO 

CFO dianggap sebagai posisi keuangan tertinggi dalam sebuah organisasi. Mereka yang berada di posisi ini biasanya mengelola tim pengontrol dan mengawasi semua personel keuangan.

Direktur keuangan – juga disebut wakil presiden keuangan – memiliki tanggung jawab yang sama dengan CFO, tetapi mereka umumnya bukan bagian dari tim eksekutif puncak. Mereka yang berada di posisi ini biasanya mengawasi operasi keuangan organisasi dan melapor kepada CFO.

Yang mengatakan, terkadang perusahaan memiliki satu atau yang lain, tidak keduanya. Perusahaan besar biasanya mempekerjakan CFO, sedangkan perusahaan kecil dan menengah biasanya mempekerjakan direktur keuangan. Dalam bisnis kecil, direktur keuangan perusahaan mengawasi semua operasi keuangan dan melapor langsung kepada pemilik bisnis.

Chief Financial Officer dan pengontrol biasanya keduanya berasal dari latar belakang akuntansi atau keuangan dan memulai sebagai akuntan.

Peran pengontrol adalah perkembangan alami dari akuntan, tetapi CFO belum tentu merupakan perkembangan alami dari pengontrol, tulis Ben Paramore, CFO di Great Southern Wood Preserving, di situs web Proformative, komunitas online untuk profesional keuangan. Menghabiskan beberapa tahun sebagai pengontrol tidak selalu mengarah pada promosi ke CFO – meskipun itu dapat mengarah pada promosi ke direktur keuangan. Alasannya adalah karena keahlian yang berkembang diperlukan untuk menjadi CFO, seperti yang dibahas di bagian sebelumnya.

Fungsi utama pengontrol adalah memelihara dan mengoperasikan pembukuan, melihat kembali data yang telah dihasilkan. Fungsi utama seorang CFO adalah melihat ke depan; untuk memahami kinerja keuangan masa lalu untuk secara akurat memprediksi dan mengarahkan masa depan keuangan organisasi. Menjembatani kesenjangan dari pengontrol ke CFO terbukti sulit bagi banyak pengontrol, dan itu membutuhkan serangkaian keterampilan bisnis dan kepemimpinan yang kuat.

Kesimpulan 

Pekerjaan Chief Financial Officer adalah pekerjaan yang sangat kompleks. Kami hanya menggores permukaan dari banyak hal yang menjadi tanggung jawab eksekutif perusahaan ini. Satu hal yang pasti: Cara CFO yang hebat berbeda dari CFO yang baik adalah dalam cara mereka dapat memproyeksikan gambaran keuangan jangka panjang perusahaan dan bagaimana perusahaan berkembang berdasarkan metrik seperti beberapa analisis.

Artikel Lainnya

Go to Top
scroll-top