Metode Design Thinking dalam Bisnis

Table of Contents
Table of Contents

Setiap usaha bisnis, kini dituntut untuk selalu menghasilkan strategi yang kreatif dan inovatif. Stretegi ini dilakukan agar perusahaan tidak kalah saing dengan bisnis kompetitornya. Strategi dalam usaha bisnis juga terdiri dari beberapa hal salah satunya yakni strategi dalam pemecahan masalah. Metode pemecahan masalah design thinking mengatasi masalah dengan tetap mengutamakan kebutuhan konsumen. Untuk mengetahui lebih lanjut mengenai metode pemecahan masalah design thinking, simak artikel berikut ini !

Apa Itu Design Thinking?

Design Thinking adalah proses berulang dimana kita berusaha memahami pengguna, menantang asumsi, dan mendefinisikan kembali masalah dalam upaya mengidentifikasi strategi dan solusi alternatif yang mungkin tidak langsung terlihat dengan tingkat awal pemahaman kita. Design Thinking merupakan proses pemecahan masalah dengan pendekatan “human centered” yang berfokus untuk menghasilkan kelayakan teknologi dan kelayakan ekonomi dari sudut pandang pelanggan.

 Ide dasarnya adalah menanyakan apa yang sebenarnya dirasakan dan diinginkan konsumen. Design  thinking memiliki konsep dengan pemikiran inovatif dengan melihat permasalahan dari sudut pandang pengguna serta pengembangan ide. Design thinking tidak hanya diaplikasikan pada produk atau jasa, namun juga kepada inovasi bisnis dan model bisnis. 

Tujuan Design Thinking

Design thinking berfungsi untuk menemukan solusi terbaik dan tepat sasaran dengan tujuan agar kebutuhan bisnis serta pelanggan terpenuhi. Pada dunia bisnis, design thinking berguna untuk memberikan berbagai solusi yang bisa dipilih untuk melancarkan kegiatan operasional, mendatangkan pengembalian investasi (ROI), menemukan solusi untuk pelanggan, melakukan penghematan serta efisiensi sumber daya, dan lai-lain. Pada intinya, design thinking berguna untuk memajukan dan mengembangkan bisnis ke arah yang lebih baik. 

Profesi yang Menerapkan Design Thinking

Profesi
Profesi ©Unsplash
  • Leader meliputi Product Manager, Marketing Manager, Growth Manager, R & D Manager, serta Product Head.
  • Decision Maker  meliputi C-Suite executives termasuk CEO, COO, Managing Director, Founder, President, serta Chief Strategy Officer.
  • Designer meliputi Senior Designer, UX Designer, Design Engineer, Creative Manager, Design Consultant, serta Art Director.

Tahapan Metode Design Thinking

  1. Empathize

Tahap pertama dari proses Design Thinking adalah untuk mendapatkan pemahaman empatik tentang masalah yang dicoba untuk diselesaikan. Pada tahapan ini akan banyak melibatkan para ahli konsultasi untuk mencari tahu lebih banyak tentang bidang yang menjadi perhatian melalui observasi, keterlibatan, dan empati. Empati memiliki peranan yang penting untuk proses desain yang berpusat pada manusia seperti Design Thinking. Empati memungkinkan pemikir desain untuk mengesampingkan asumsi mereka sendiri tentang dunia untuk mendapatkan wawasan tentang pengguna dan kebutuhan mereka.

  1. Define

Pada tahapan ini, terdapat proses pengumpulan informasi yang telah didapatkan selama tahap Empathise. Pada tahapan inilah akan dilakukan analisis pengamatan dan mensintesisnya untuk menentukan masalah inti. Tahap Define akan membantu para desainer dalam sebuah tim untuk mengumpulkan ide-ide hebat untuk membangun fitur, fungsi, dan elemen lain yang akan memungkinkan mereka untuk menyelesaikan masalah.

  1. Ideate

Pada tahap ini, desainer siap untuk mulai menghasilkan ide.terdapat ratusan teknik Ideation mulai dari Brainstorm, Brainwrite, Worst Possible Idea, dan SCRAMPER. Sesi Brainstorm dan Worst Possible Idea biasanya digunakan untuk merangsang pemikiran bebas dan untuk memperluas ruang masalah. Penting untuk mendapatkan sebanyak mungkin ide atau solusi masalah. Kita harus memilih beberapa teknik Ideation lainnya pada akhir fase Ideation untuk membantu kita menyelidiki dan menguji ide-ide kita sehingga kita dapat menemukan cara terbaik untuk memecahkan masalah atau menyediakan elemen-elemen yang diperlukan untuk menghindarinya.

  1. Prototype

Tim desain akan mulai menghasilkan sejumlah versi produk yang murah dengan fitur spesifik yang ditemukan dalam produk, sehingga mereka dapat menyelidiki solusi masalah yang dihasilkan pada tahap sebelumnya. Prototype dapat dibagikan dan diuji dalam tim itu sendiri, maupun di departemen lain. Fase eksperimental bertujuan untuk mengidentifikasi solusi terbaik untuk tiap masalah yang diidentifikasi dalam tiga tahap sebelumnya. Solusi diimplementasikan dalam prototype, dan satu per satu, mereka diselidiki dan diterima, diperbaiki dan diperiksa ulang, dan ditolak berdasarkan pengalaman pengguna.Pada tahap ini, tim desain akan memiliki gagasan yang lebih baik mengenai kendala apa yang terdapat pada produk hingga memiliki ide untuk menyelesaikan permasalahannya.

  1. Test

Pada tahap akhir ini akan dilakukan pengujian terhadap  penyelesaian masalah yang dihasilkan. Fase  testing juga sering digunakan untuk mendefinisikan kembali satu atau lebih masalah dan menginformasikan pemahaman pemakaian, kondisi pemakaian, bagaimana orang berpikir, berperilaku, merasakan, dan berempati. Pada fase ini juga dilakukan perubahan dan penyempurnaan untuk menyingkirkan solusi masalah dan memperoleh pemahaman sedalam mungkin terhadap produk dan penggunanya.

Manfaat Penerapan Design Thinking

1. Menjembatani Tujuan Bisnis dengan Konsumen. 

Bisnis pastinya berorientasi untuk mengejar keuntungan atau biasa disebut dengan Return of Investment (ROI).Namun, hal tersebut sering bertentangan dengan tujuan pengembangan kapasitas karyawan. Terlebih, proses pelatihan juga membutuhkan biaya.Kehadiran design thinking bermanfaat dalam proses penghematan pengeluaran. Selain menghemat pengeluaran, hal ini juga dapat meningkatkan ROI perusahaan.

2. Berfokus Pada Solusi. 

Mayoritas perusahaan sangat menghargai pengalaman pelanggan. Dengan demikian, design thinking yang berfokus pada pengalaman konsumen dapat memberi solusi sesuai dengan keadaan yang dihadapi. 

3. Menciptakan Loyalitas dengan Konsumen 

Design thinking mampu menyediakan teknologi pembelajaran yang berkaitan dengan keseharian pelanggan. Pelatihan yang diterapkan dengan mengedepankan design thinking akan menghasilkan pengembangan kapasitas yang senada dengan masalah keseharian. 

4. Menciptakan Ide dan Solusi Inovatif. 

Design thinking menekankan pada pencarian solusi. Perusahaan dapat menciptakan berbagai inovasi terbaik yang menguntungkan dengan design thinking. Ide atau inovasi tersebut bernilai mahal karena bisa membantu pengembangan perusahaan. Pola pikir kreatif ini diperlukan untuk meningkatkan produktivitas karyawan sehingga masalah yang ada dalam bisnis dapat teratasi.

5. Memiliki Efisiensi dan Dapat Diterapkan di Berbagai Bidang.

Pendekatan yang solutif dari design thinking bisa digunakan di berbagai bidang perusahaan. Terlebih, design thinking menekankan pada sisi pelanggan atau pengguna. Keberadaan perusahaan baik jasa maupun barang, tentunya memerlukan masukan atau feedback  yang membangun dari pelanggan guna meningkatkan produk/jasanya. Metode design thinking menjadi metode dengan menggunakan solusi yang kreatif dan inovatif dengan mengedepankan konsumen. Metode ini menjadi metode yang dinilai dapat menjadi solusi alternatif dalam mengatasi permasalahan yang ada dalam bisnis. Penggunaanya dalam bisnis berguna untuk membuat kegiatan operasional berjalan lebih efektif dan efisien. Setiap kali ada permasalahan yang timbul, design thinking berperan untuk memberikan solusi terbaik.

Related Article

LAYANAN

Melayani berbagai kebutuhan pembuatan aplikasi dan website yang menjangkau area UMKM hingga bisnis berskala Enterprise.

Timah Electronic Office
PT. Timah Tbk
2018
Sistem Manajemen Transportasi
PT. Wijaya Putra Santosa
2019

Copied To Clipboard

Bagikan Ke: