Mengulas TCP/IP, Lapisan Abstraksi Antara Aplikasi Internet

Table of Contents
Table of Contents
TCP/IP merupakan standar komunikasi yang digunakan untuk proses menukar data dalam internet dari satu perangkat ke perangkat lainnya. Jaringan ini memberi kemudahan dalam membangun jaringan internet di berbagai macam komputer.
Transmission Control Protocol
Transmission Control Protocol © Freepik

Sangat mudah untuk mengabaikan cara kerja internet saat Anda mengunjungi situs web atau menggunakan aplikasi favorit Anda. Tetapi banyak tergantung pada komputer, server, dan modem yang berkomunikasi satu sama lain di belakang layar. TCP/IP adalah standar komunikasi yang membantu daya internet. Teruslah membaca untuk mempelajari apa itu TCP/IP, cara kerjanya, dan perbedaan antara TCP dan IP.

TCP/IP adalah singkatan dari Transmission Control Protocol/Internet Protocol dan merupakan rangkaian protokol komunikasi yang digunakan untuk menghubungkan perangkat jaringan di internet. TCP/IP juga digunakan sebagai protokol komunikasi dalam jaringan komputer pribadi ( intranet atau ekstranet).

Seluruh rangkaian IP — seperangkat aturan dan prosedur — biasanya disebut sebagai TCP/IP. TCP dan IP adalah dua protokol utama, meskipun yang lain termasuk dalam suit. Rangkaian protokol TCP/IP berfungsi sebagai lapisan abstraksi antara aplikasi internet dan routing dan switching fabric

Pengertian TCP/IP 

TCP/IP (Transmission Control Protocol/Internet Protocol), juga disebut sebagai Internet Protocol Suite, adalah sistem komunikasi inti World Wide Web yang memungkinkan setiap perangkat yang terhubung ke Internet untuk berkomunikasi dengan setiap perangkat lainnya secara bersamaan. Ini pada dasarnya adalah sintaks (bahasa) terkomputerisasi yang diinstal pada setiap komputer, baik untuk jaringan publik ( Internet ) maupun pribadi ( intranet dan ekstranet ). Perkembangan protokol ini telah memungkinkan internet — dan sebagai hasilnya, perdagangan online — tumbuh dengan cepat.

TCP dan IP pada awalnya dikembangkan oleh Departemen Pertahanan (DOD) untuk menghubungkan sejumlah jaringan yang berbeda dari berbagai vendor ke dalam jaringan jaringan yang disebut Internet. Keberhasilannya didasarkan pada penyediaan layanan seperti transfer file, surat elektronik, dan logon jarak jauh di sejumlah besar sistem klien dan server. Beberapa komputer di departemen kecil dapat menggunakan TCP/IP, bersama dengan protokol lain, pada satu Jaringan Area Lokal (LAN). Komponen IP menyediakan perutean dari departemen ke jaringan perusahaan, lalu ke jaringan regional, dan akhirnya ke Internet global. TCP/IP sangat kuat dan secara otomatis akan pulih dari node atau kegagalan saluran telepon. Karena pemulihan otomatis,

Perbedaan TCP dan IP 

TCP dan IP adalah dua protokol jaringan komputer yang terpisah. IP merupakaan server yang memiliki bagian untuk memperoleh alamat tujuan pengiriman data, sedangkan TCP bertanggung jawab untuk pengiriman data setelah alamat IP ditemukan.

Kedua hal tersebut dapat dipisahkan, tetapi sebenarnya tidak ada gunanya membuat perbedaan antara TCP dan IP. Karena mereka sering digunakan bersama-sama, “TCP/IP” dan “model TCP/IP” sekarang dikenal sebagai terminologi.

Pikirkan seperti ini: Alamat IP seperti nomor telepon yang ditetapkan untuk ponsel cerdas Anda. TCP adalah semua teknologi yang membuat telepon berdering, dan yang memungkinkan Anda berbicara dengan seseorang di telepon lain. Mereka berbeda satu sama lain, tetapi mereka juga tidak berarti tanpa satu sama lain. 

TCP dan IP adalah protokol terpisah yang bekerja sama untuk memastikan data dikirimkan ke tujuan yang diinginkan dalam jaringan. IP memperoleh dan mendefinisikan alamat—alamat IP—aplikasi atau perangkat yang harus dikirimi data. TCP kemudian bertanggung jawab untuk mengangkut dan merutekan data melalui arsitektur jaringan dan memastikannya dikirimkan ke aplikasi atau perangkat tujuan yang telah ditentukan oleh IP. 

Dengan kata lain, alamat IP mirip dengan nomor telepon yang ditetapkan ke smartphone. TCP adalah versi jaringan komputer dari teknologi yang digunakan untuk membuat telepon pintar berdering dan memungkinkan penggunanya untuk berbicara dengan orang yang memanggilnya. Kedua protokol sering digunakan bersama-sama dan saling mengandalkan agar data memiliki tujuan dan mencapainya dengan aman, itulah sebabnya proses ini secara teratur disebut sebagai TCP/IP.

Baca Juga: Mengulas Telnet, Protokol Client Server yang Bekerja secara Remote

Cara Kerja TCP/IP 

Model TCP/IP adalah metode default komunikasi data di Internet. Ini dikembangkan oleh Departemen Pertahanan Amerika Serikat untuk memungkinkan transmisi data yang akurat dan benar antar perangkat. Ini memecah pesan menjadi paket-paket untuk menghindari keharusan mengirim ulang seluruh pesan jika menemui masalah selama transmisi. Paket secara otomatis dipasang kembali setelah mereka mencapai tujuan mereka. Setiap paket dapat mengambil rute yang berbeda antara komputer sumber dan komputer tujuan, tergantung pada apakah rute asli yang digunakan menjadi padat atau tidak tersedia.

TCP/IP membagi tugas-tugas komunikasi ke dalam lapisan-lapisan yang menjaga agar proses tetap terstandarisasi, tanpa penyedia perangkat keras dan perangkat lunak yang melakukan manajemen sendiri. Paket data harus melewati empat lapisan sebelum diterima oleh perangkat tujuan, kemudian TCP/IP melewati lapisan dalam urutan terbalik untuk mengembalikan pesan ke format aslinya. 

Sebagai protokol berbasis koneksi, TCP membuat dan memelihara koneksi antara aplikasi atau perangkat sampai mereka selesai bertukar data. Ini menentukan bagaimana pesan asli harus dipecah menjadi paket, nomor dan menyusun kembali paket, dan mengirimkannya ke perangkat lain di jaringan, seperti router, gateway keamanan, dan sakelar, lalu ke tujuan mereka. TCP juga mengirim dan menerima paket dari lapisan jaringan, menangani transmisi paket yang dijatuhkan, mengelola kontrol aliran, dan memastikan semua paket mencapai tujuannya.

Contoh yang baik tentang cara kerjanya dalam praktik adalah ketika email dikirim menggunakan SMTP dari server email. Untuk memulai proses, lapisan TCP di server membagi pesan ke dalam paket, menomorinya, dan meneruskannya ke lapisan IP, yang kemudian mengangkut setiap paket ke server email tujuan. Ketika paket tiba, mereka dikembalikan ke lapisan TCP untuk dipasang kembali ke dalam format pesan asli dan diserahkan kembali ke server email, yang mengirimkan pesan ke kotak masuk email pengguna.

TCP/IP menggunakan jabat tangan tiga arah untuk membuat koneksi antara perangkat dan server, yang memastikan beberapa koneksi soket TCP dapat ditransfer di kedua arah secara bersamaan. Baik perangkat dan server harus menyinkronkan dan mengakui paket sebelum komunikasi dimulai, kemudian mereka dapat bernegosiasi, memisahkan, dan mentransfer koneksi soket TCP.

Baca Juga : Mengenal Apa Itu Internet of Things dan Contoh Penerapannya

Layer Model TCP/IP 

Model TCP/IP mendefinisikan bagaimana perangkat harus mengirimkan data di antara mereka dan memungkinkan komunikasi melalui jaringan dan jarak yang jauh. Model mewakili bagaimana data dipertukarkan dan diatur melalui jaringan. Ini dibagi menjadi empat layer, yang menetapkan standar untuk pertukaran data dan mewakili bagaimana data ditangani dan dikemas saat dikirimkan antara aplikasi, perangkat, dan server.

Empat layer model TCP/IP adalah sebagai berikut:

1. Layer datalink

Layer datalink mendefinisikan bagaimana data harus dikirim, menangani tindakan fisik mengirim dan menerima data, dan bertanggung jawab untuk mentransmisikan data antara aplikasi atau perangkat di jaringan. Ini termasuk mendefinisikan bagaimana data harus diberi sinyal oleh perangkat keras dan perangkat transmisi lain di jaringan, seperti driver perangkat komputer, kabel Ethernet, kartu antarmuka jaringan (NIC), atau jaringan nirkabel. Ini juga disebut sebagai lapisan tautan, lapisan akses jaringan, lapisan antarmuka jaringan, atau lapisan fisik dan merupakan kombinasi dari lapisan tautan fisik dan data dari model Open Systems Interconnection (OSI) , yang menstandarisasi fungsi komunikasi pada komputasi dan telekomunikasi. Sistem.

2. Layer Internet

Layer internet bertanggung jawab untuk mengirim paket dari jaringan dan mengendalikan pergerakan mereka di seluruh jaringan untuk memastikan mereka mencapai tujuan mereka. Ini menyediakan fungsi dan prosedur untuk mentransfer urutan data antara aplikasi dan perangkat di seluruh jaringan.

3. Layer transport

Layer transport bertanggung jawab untuk menyediakan koneksi data yang solid dan andal antara aplikasi atau perangkat asli dan tujuan yang dimaksudkan. Ini adalah tingkat di mana data dibagi menjadi paket dan diberi nomor untuk membuat urutan. Layer transport kemudian menentukan berapa banyak data yang harus dikirim, ke mana harus dikirim, dan berapa kecepatannya. Ini memastikan bahwa paket data dikirim tanpa kesalahan dan secara berurutan dan memperoleh pengakuan bahwa perangkat tujuan telah menerima paket data.

4. Layer aplikasi

Layer aplikasi mengacu pada program yang membutuhkan TCP/IP untuk membantu mereka berkomunikasi satu sama lain. Ini adalah tingkat yang biasanya berinteraksi dengan pengguna, seperti sistem email dan platform perpesanan. Ini menggabungkan sesi, presentasi, dan layer aplikasi dari model OSI.

Apakah TCP/IP Bekerja Dengan Semua Jenis Alamat IP? 

Ada beberapa jenis alamat IP. Tetapi apa pun jenis alamat IP yang Anda gunakan, ia menggunakan TCP/IP. Perbedaan antara jenis pengalamatan IP terlihat jelas bagi Anda sebagai pengguna biasa – dan fakta bahwa Anda tidak perlu tahu banyak tentangnya adalah salah satu kelebihan TCP/IP. Biasanya masalah ini dikelola oleh siapa pun yang mengatur sistem operasi komputer atau perangkat seluler Anda. Berikut beberapa penjelasan mengenai TCP/IP:

  1. Alamat IP statis tetap sama sepanjang waktu. Mereka seperti alamat tetap di rumah Anda, alamat yang tidak berubah.
  2. Alamat IP dinamis berubah, atau setidaknya mereka dirancang untuk berubah. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang perbedaan ini, lihat Alamat IP statis vs. dinamis .
  3. Anda mungkin pernah mendengar tentang kota-kota di mana populasinya tumbuh begitu cepat sehingga mereka harus membuat kode area baru sehingga pendatang baru bisa mendapatkan nomor telepon. Dengan semakin banyaknya perangkat yang terhubung, TCP/IP memiliki masalah yang sama — internet pada dasarnya kehabisan alamat IP. Jadi versi baru alamat IP yang disebut IPv6 dikembangkan sebagai alternatif dari alamat IPv4 yang ada. Berikut adalah pandangan yang lebih mendalam tentang perbedaan antara alamat IPv4 vs. IPv6 .

Kesimpulan 

Sama seperti manusia, penting bagi komputer untuk memiliki cara yang sama untuk berkomunikasi satu sama lain. Saat ini kebanyakan komputer melakukan ini melalui TCP/IP. TCP/IP biasanya dibangun ke dalam komputer dan sebagian besar otomatis, tetapi dapat berguna untuk memahami model TCP/IP, terutama saat Anda menyiapkan komputer untuk terhubung dengan sistem lain.

IP adalah protokol tanpa koneksi, yang berarti bahwa setiap unit data secara individual dialamatkan dan dirutekan dari perangkat sumber ke perangkat target, dan target tidak mengirim pengakuan kembali ke sumber. Di situlah protokol seperti Transmission Control Protocol (TCP) masuk. TCP digunakan bersama dengan IP untuk menjaga koneksi antara pengirim dan target dan untuk memastikan urutan paket.

Sekawan Media menyediakan jasa pembuatan aplikasi berbasis web terbaik di Indonesia. Hubungi kontak kami untuk mendapatkan beberapa penawaran khusus dari tim admin kami sesuai dengan kebutuhan Anda.

Related Article

LAYANAN

Melayani berbagai kebutuhan pembuatan aplikasi dan website yang menjangkau area UMKM hingga bisnis berskala Enterprise.

Timah Electronic Office
PT. Timah Tbk
2018
Sistem Manajemen Transportasi
PT. Wijaya Putra Santosa
2019

Copied To Clipboard

Bagikan Ke: