Mengenal Product Development dan Berbagai Tahapannya

Table of Contents
Table of Contents

Product Development adalah rangkaian proses pengembangan produk baru dengan menggunakan ide yang sesuai selera pasar. Proses ini layaknya acuan guna menciptakan produk baru. Jika product development gagal, produk baru Anda tidak akan bisa menembus pasar dalam skala besar.

product development adalah
Product Development © Unsplash

Pada dasarnya, zaman memang akan terus berkembang. Teknologi dan tren yang terus berubah, tentunya mendorong sebuah produk untuk terus melakukan inovasi demi inovasi.  Setiap bisnis perlu menggabungkan kreativitas, penemuan, dan ide untuk mengembangkan  produk yang akan terus disukai dan diingat oleh pelanggan. 

Ada beberapa aspek yang umumnya terlibat dalam  proses pengembangan produk, seperti desain, teknik, manufaktur, distribusi, penentuan posisi pasar, pemasaran dan distribusi. Siapa yang bertanggung jawab atas pengembangan produk? Secara umum, pengembangan produk adalah tanggung jawab tim yang dipimpin oleh manajer produk. Tim perlu menguasai semua aspek proses pengembangan produk. Simak terus artikel ini untuk menambah pengetahuanmu soal product development!

Apa Itu Product Development

Product Development adalah rangkaian proses pengembangan produk baru dengan menggunakan ide yang sesuai selera pasar. Proses ini layaknya acuan guna menciptakan produk baru.

Hasil dari product development itu sendiri dapat berupa:

  1. Produk yang benar-benar baru 
  2. Produk lama yang diperbarui dari fiturnya
  3. Produk baru bagi perusahaan yang melakukan product development

Tahapan Product Development

Ada berbagai tahapan ketika Anda ingin melakukan pengembangan produ, dianataranya:

1. Penciptaan Ide

Menciptakan ide atas sebuah produk merupakan tahap paling awal yang harus ada di dalam pengembangan produk. Saat proses penciptaan ide, perusahaan perlu mengikuti berbagai cara untuk sistematika dalam penciptaan produk baru.

Akan sangat banyak ide dan konsep produk dalam proses menciptakan ide ini. Namun, tentu ide-ide tersebut harus dapat dilanjutkan ke tahapan berikutnya.

2. Penyaringan Ide dan Konsep

Penyaringan dilakukan agar dapat mendapatkan ide yang benar-benar pantas untuk diproses ke tahap selanjutnya, mengurangi biaya pembuatan produk dan risiko kegagalan.

3. Pengembangan dan Pengujian Konsep

product development adalah
Pengembangan ide dan konsep © Unsplash

Setelah mencari ide produk dan menyaring ide, langkah selanjutnya adalah mengembangkan konsep dan menguji konsep produk baru. 

Konsep dalam hal ini merupakan hasil dari upaya untuk mengembangkan berbagai gagasan terpilih yang harus bisa dirumuskan oleh konsep produk dalam bahasa sehari-hari, sehingga target pasar untuk segmen tertentu dapat sesuai target. 

a. Pengembangan Konsep

Dalam hal ini pengembangan konsep dilakukan untuk lebih mengembangkan ide-ide yang dipilih dari konsep produk. Oleh karena itu, pengembangan produk perlu menemukan beberapa opsi yang  memenuhi kebutuhan pasar dan dianggap paling menarik.

b. Pengujian Konsep

Konsep yang baru dikembangkan akan diuji lebih lanjut dalam skala kecil, untuk target konsumen. Konsep-konsep ini dapat diungkapkan melalui berbagai cara. Jenis produk tertentu dapat diwakili oleh gambar atau deskripsi kata. Pada dasarnya, pesan utama  perusahaan harus mengundang empati dari kelompok sasaran Anda.

4. Pengembangan Strategi Pemasaran

Langkah selanjutnya setelah menemukan atau memilih produk baru adalah merancang dan  mengembangkan strategi pemasaran yang sesuai. Strategi pemasaran yang akan dikembangkan  dimulai dengan strategi awal, yaitu meluncurkan produk baru  sampai produk tersebut  diterima  pasar dan dibuktikan perkembangannya.

Baca juga: Mengenal Program Affiliate Marketing, Teknik Marketing Dengan Biaya Kecil

5. Analisa Bisnis

Setelah Anda memutuskan konsep produk dan strategi pemasaran, langkah selanjutnya adalah mengevaluasi daya tarik bisnis dari produk baru yang telah diputuskan sebelumnya. Pada tahap ini, perkiraan penjualan produk baru, biaya, dan margin penjualan harus ditinjau untuk melihat apakah semua faktor ini dapat mencapai tujuan utama perusahaan. Jika nantinya hasil analisis bisnis menunjukkan nilai  positif atau  sesuai dengan tujuan utama perusahaan, maka produk dapat dilanjutkan ke tahap selanjutnya.

Prakiraan penjualan dapat diperoleh dengan mengikuti sejarah produk perusahaan lainnya, tetapi lebih baik lagi jika produk tersebut masih dalam  kategori tertentu dan menentukan apa  yang harus dilakukan dan apa yang harus dihindari untuk mencapainya. Kemudian, kombinasikan dengan berbagai strategi pemasaran yang tepat, distribusi penjualan yang baik, serta promosi dan komunikasi yang ingin Anda sampaikan. Perusahaan juga harus melakukan penjualan minimum dan maksimum untuk melihat potensi risiko di kemudian hari. 

6. Pengembangan Produk

Pada tahap ini, produk yang dikembangkan biasanya berupa konsep produk. Setelah tahap analisis bisnis selesai, dilanjutkan dengan pengembangan bisnis yang sebenarnya. Nantinya, konsumen  akan mengevaluasi sendiri produk spare atau prototype tersebut. 

7. Uji Pemasaran

Sebelum suatu produk benar-benar dapat diluncurkan dengan strategi pemasaran yang baik, diperlukan pengujian terlebih dahulu dalam skala kecil. 

Dengan cara ini, perusahaan akan mendapatkan gambaran dan  pengalaman bagaimana cara yang tepat untuk memasarkan suatu produk sebelum benar-benar dijual dalam skala besar. Hal ini membutuhkan biaya pemasaran yang tinggi.

8. Produk Komersialisasi

Tes pemasaran yang dihasilkan harus dapat menggambarkan prospek  produk baru. Berdasarkan hasil uji pemasaran, manajemen perusahaan nantinya dapat memutuskan apakah produk tersebut akan diluncurkan, ditunda, atau dibatalkan. 

Nah, jika manajemen  yakin akan peluncuran produk baru,  perusahaan perlu menyiapkan berbagai kegiatan lainnya. Kegiatan komersialisasi dimulai dengan persiapan untuk produksi volume yang lebih tinggi, promosi, periklanan, dan distribusi  yang luas. Kita sudah tahu bahwa sangat sedikit  produk yang dapat menjangkau dan memantapkan diri di pasar yang luas. Oleh karena itu, untuk meminimalkan hal ini, sebaiknya perusahaan mengikuti semua langkah di atas.

Product Development Strategy

Pengembangan produk biasanya membutuhkan biaya penelitian dan pengembangan yang signifikan. Lima pedoman berikut menunjukkan kapan pengembangan produk dapat menjadi strategi yang sangat efektif:

  1. Organisasi memiliki produk yang sukses dan berada dalam tahap kematangan siklus hidup produk; ide di sini adalah guna menarik pelanggan yang puas dengan produk baru Anda.
  2. Sebuah organisasi harus mampu bersaing dalam industri yang ditandai dengan perkembangan teknologi yang cepat.  
  3. Pesaing yang lebih besar akan menawarkan produk berkualitas dengan harga yang sebanding.  
  4. Sebuah perusahaan harus bisa bersaing dalam industri dengan pertumbuhan tinggi. 
  5. Sebuah organisasi harus memiliki kemampuan penelitian dan pengembangan yang kuat.

Tugas Product Developer

Secara umum, tugas seorang product developer yang bertanggung jawab atas pengembangan produk, adalah terus-menerus memunculkan ide-ide baru untuk mendapatkan perhatian pelanggan. Tetapi tanggung jawab Anda bukan hanya untuk menghasilkan ide-ide desain terbaru. Mungkin juga diperlukan untuk membuat strategi pemasaran. Berikut ini adalah daftar tanggung jawab dan peran pengembang produk:

  1. Mengkoordinasikan dan melaksanakan kegiatan pengembangan produk di bawah pengawasan manajer proyek. 
  2. Menyelesaikan proyek pengembangan produk sesuai dengan anggaran dan jadwal yang telah ditetapkan. 
  3. Memastikan agar produk akhir memenuhi persyaratan pelanggan. 
  4. Meningkatkan kualitas proses product development dan produktivitas berkelanjutan. 
  5. Merancang strategi terbaik untuk memastikan operasi product development berjalan lancar. 
  6. Berkoordinasi dengan administrator untuk membuat dokumentasi dan spesifikasi terkait dengan desain produk. 
  7. Presentasi ide dan konsep produk baru untuk manajer. 
  8. Pembuatan materi pelatihan untuk karyawan baru.  
  9. Meninjau dan merekomendasikan strategi baru terkait dengan proses pengembangan produk. 
  10. Mengikuti kebijakan dan prosedur perusahaan yang terkait dengan riset pasar.
  11. Menjaga persyaratan produk dan dokumentasi teknis dan fungsional untuk referensi.  
  12. Menganalisis dan menyelesaikan masalah produk sesuai dengan tenggat waktu yang ditetapkan.  
  13. Bekerja sama dengan manajer untuk mengembangkan rencana pengembangan produk, anggaran, dan jadwal. Desain dan pengembangan  aplikasi web.  

Baca juga: Seputar General Affair dan Perannya Dalam Perusahaan

Contoh Product Development

a. Google

contoh product development
Google © Unsplash

Google adalah salah satu contoh product development yang paling dekat dengan kehidupan sehari-hari. Sejak didirikan pada tahun 1998, Google terus berinovasi dan menawarkan berbagai produk baru berupa layanan. Ada banyak  layanan Google yang sangat populer. Bahkan, ada yang disebut Business Insider sebagai produk terbaik. Hal ini menunjukkan bahwa Google  secara efektif mengembangkan produknya. Hampir semua layanannya inovatif dan nyaman bagi pengguna. 

b. Torch

Didirikan pada tahun 2015, brand fashion ini menciptakan produk yang ditujukan untuk mengatasi kekhawatiran para penikmat fashion. Torch selalu mengutamakan kebutuhan konsumen dalam mengembangkan produknya. Sebagai contoh, Torch pertama-tama mencoba memahami  apa yang menjadi keluhan atau masalah konsumen sebelum merancang sebuah produk. Setelah pengumpulan data berhasil, Torch mulai mencari ide, menghasilkan produk yang layak minimum  (MVP), menguji pelanggan dan mengulangi (berulang) beberapa kali. Setelah semua langkah, Torch meluncurkan produk baru.

c. Netflix

Contoh Product Development
Netflix © Unsplash

Platform streaming ini pernah menjadi perusahaan rental DVD. Namun, pada tahun 2007, Netflix mengubah model bisnisnya dan mulai beralih ke digital. Kemudian Netflix menjadi media streaming. Netflix mengembangkan produk untuk memberi akses ke berbagai layanan, seperti: akses untuk menonton film, acara/serial TV, dan konten Asli Netflix.  

Netflix adalah contoh sukses pengembangan produk. Rahasianya terletak pada tahap yang disebut ilmu konsumen. Ilmu Konsumen adalah metode eksperimen, pengujian, dan pembelajaran tiga bagian. 

Nah, itu dia tadi penjelasan mengenai product development beserta strategi, tahapan, dan contohnya. Banyak sekali contoh penerapan dari product development itu sendiri. Nantikan informasi menarik lainnya di artikel selanjutnya!

Selain memberikan informasi menarik mengenai teknologi untuk dunia bisnis, Sekawan Media juga menawarkan jasa pembuatan aplikasi berbasis web profesional yang tentunya dapat memenuhi apapun kebutuhan bisnis Anda.

Related Article

LAYANAN

Melayani berbagai kebutuhan pembuatan aplikasi dan website yang menjangkau area UMKM hingga bisnis berskala Enterprise.

Timah Electronic Office
PT. Timah Tbk
2018
Sistem Manajemen Transportasi
PT. Wijaya Putra Santosa
2019

Copied To Clipboard

Bagikan Ke: