Mengenal Fungsi dan Perintah Dasar dari Bahasa Pemrograman SQL

Table of Contents
Table of Contents

Bahasa pemrograman saat ini sangatlah beragam dan digunakan untuk mengembangkan berbagai jenis aplikasi untuk perangkat desktop, mobile, maupun tablet. Dari setiap jenis bahasa pemrograman, SQL adalah salah satu pilihan untuk membuat sistem database.

Untuk saat ini, banyak sekali developer yang menggunakan SQL untuk membantu dalam merancang kebutuhan basis data pada aplikasi. Pada artikel kali ini akan membahas seputar penggunaan dari SQL dan macam – macam perintah dasar yang digunakan.

Pengertian Structured Query Language

Structured Query Language atau SQL adalah bahasa kueri yang dirancang untuk membantu dalam pengambilan dan mengelola informasi pada sebuah database. Untuk yang masih pemula dalam dunia IT, biasanya diartikan sebagai bahasa yang digunakan untuk mengakses sebuah data dalam basis relasional.

Terkait dengan standarisasi SQL sudah ada sejak tahun 1986 dan diinisialisasi oleh ANSI (American National Standard Institute). Hingga sekarang, banyak sekali server yang dapat mengartikan SQL, baik dari database maupun software.

Sejarah SQL

Pada bulan Juni 1970 atau sekitar 50 tahun lebih sudah, artikel dari Jhonny Oracle yang merupakan peneliti dari Oracle membahas pengertian dari SQL. Dan yang kemudian muncullah istilah SEQUEL (Structured English Query Language). Dan selang beberapa waktu saja, IBM juga meluncurkan proyek basis data relasional.

Dikarenakan pengejaan yang terlalu sulit, maka diganti dengan nama SQL. Dan sesudah proses standarisasi telah selesai pada tahun 1986, SQL mengalami perbaikan pada tahun 1989. Dan pada tahun 1992 muncul versi SQL92 dan tahun 1999 juga mengalami pembaharuan dengan nama versi SQL99. Namun, yang paling banyak direferensikan dalam dunia IT adalah versi SQL92.

Fungsi SQL

Terdapat beberapa fungsi yang dimiliki oleh bahasa kueri SQL. Berikut merupakan beberapa penjelasan mengenai fungsi dari bahasa pemrograman ini.

1. Dapat Memanipulasi dan Mengakses Database

Fungsi yang pertama adalah dengan menggunakan SQL, maka kita dapat mengakses database dengan menuliskan beberapa perintah sesuai dengan kueri yang telah ditetapkan. Misalnya saja, anda dapat membuat, menambahkan, mengupdate, dan menghapus basis data, tabel, dan beberapa informasi yang tidak dibutuhkan sistem.

2. Mampu untuk Mengeksekusi Query

Fungsi yang kedua adalah mampu untuk mengeksekusi berbagai kueri yang ada. Penggunaan dari masukan kueri tersebut bertujuan untuk memberikan perintah langsung kepada sistem untuk dapat mengelola sebuah sistem database. Contoh dari beberapa eksekusi kueri adalah fungsi trigger, alter, grant, dan lain sebagainya.

3. Dapat Mengatur Hak Akses User

Dan fungsi yang terakhir adalah untuk mengatur dan mengelola kebutuhan hak akses tabel, pandangan, dan prosedur pada database. Tujuan dari adanya hak akses ini adalah untuk membatasi akses pengguna sesuai dengan kebutuhan sistem yang diterapkan.

Baca juga: Apa itu MySQL: Pengertian, Fungsi, Beserta Kelebihan

Perintah Dasar SQL

Terdapat beberapa macam perintah dasar yang harus anda ketahui untuk belajar SQL bagi pemula. Berikut merupakan beberapa penjabarannya.

1. Data Definition Language (DDL)

Perintah ini merupakan perintah paling mendasar di dalam bahasa SQL. Tujuan dari penggunaan DDL adalah untuk membuat struktur database dengan tepat. Kemudian jenis DDL terbagi menjadi lima bagian, diantaranya adalah sebagai berikut.

  • Create

Perintah create digunakan untuk membuat sebuah database baru. Anda dapat menuliskan query ‘CREATE DATABASE nama_database’.

  • Alter

Perintah alter digunakan untuk mengubah struktur tabel yang sudah ada sebelumnya. Biasanya digunakan untuk mengubah atau menghapus kolom, merubah nama tabel, dan lain – lain.

  • Rename

Untuk perintah rename digunakan untuk mengubah nama tabel yang sudah dibuat sebelumnya. Anda dapat menuliskan query ‘RENAME TABLE nama_tabel_lama TO nama_tabel_baru’.

  • Drop

Perintah drop memiliki fungsi untuk menghapus database, tabel, kolom, hingga bagian index. 

  • Show

Perintah DDL yang terakhir adalah perintah show yang berfungsi untuk menampilkan data tabel yang ada. 

2. Data Manipulation Language (DML)

Pengertian dari DML adalah sebuah perintah SQL yang bertujuan untuk memanipulasi data dalam database. Perintah dari DML terbagi menjadi empat bagian, yaitu:

  • Insert

Perintah DML yang pertama digunakan untuk memasukkan data record yang baru ke dalam sebuah tabel.

  • Select

Perintah select ini digunakan untuk menampilkan atau mengambil data dari sebuah tabel. Anda juga dapat mengambil data dari tabel yang berbeda dengan menggunakan fungsi relasi.

  • Update

Perintah update bertujuan untuk merubah data record (pembaruan data) yang sudah ada. Anda dapat menuliskan perintah ini jika terdapat proses input yang salah pada record anda.

  • Delete

Perintah DML yang terakhir berfungsi untuk menghapus data record yang telah dibuat sebelumnya dalam sebuah tabel.

3. Data Control Language (DCL)

Perintah dasar yang terakhir adalah DCL, berfungsi untuk mengatur hak akses apa saja yang dimiliki oleh pengguna. DCL terbagi menjadi dua jenis, yaitu:

  • Grant

Perintah DCL yang pertama adalah grant, yaitu perintah yang dapat dilakukan oleh admin database untuk memberikan akses kepada user yang lainnya.

  • Revoke

Untuk perintah DCL yang kedua merupakan kebalikan dari perintah yang sebelumnya, berfungsi untuk mencabut atau menghapus hak akses bagi user tertentu sesuai dengan keinginan admin database.

Di sisi yang lain, terdapat sebuah teknik yang dapat menyalahgunakan celah keamanan dalam SQL pada database suatu aplikasi. Teknik tersebut dinamakan dengan SQL Injection, yang juga merupakan favorit dari seorang Hacker untuk meretas program atau sistem dengan mudah. Hal ini dapat terjadi karena kesalahan dalam proses input yang tidak terfilter dengan benar dan penggunaan form yang salah.

Pekerjaan yang Membutuhkan SQL

Terdapat beberapa pekerjaan di dunia TI yang erat kaitannya dengan SQL. Berikut ini merupakan beberapa contoh dari pekerjaan yang mengharuskan seorang developer untuk menguasai bahasa ini.

1. Database Administrator

Database administrator merupakan salah satu pekerjaan memiliki hubungan yang kuat dengan bahasa kueri. Seorang Database Administrator (DBA) harus bisa membuat struktur database untuk kebutuhan bisnis dengan tepat dan dapat mengelola akses basis data dengan baik.

Baca juga: Mengenal Lebih Dalam Apa itu Data Center di Dunia IT

2. Data Scientist

Data scientist juga sangat erat hubungannya dengan penggunaan SQL, dimana pekerjaan ini bertanggung jawab dalam membuat database, mengolah data, hingga menyajikan produk data.

3. Big Data Architect

Big data architect merupakan pekerjaan yang saat ini banyak dibutuhkan oleh perusahaan atau startup besar untuk mengelola kebutuhan data berskala besar.

Baca juga: Pengenalan Big Data: Pengertian, Fungsi, Manfaat, dan Tools

Kesimpulan

  • SQL adalah bahasa kueri yang digunakan untuk merancang dan membuat struktur basis data terkait dengan kebutuhan pengembangan aplikasi. 
  • Terdapat beberapa perintah dasar dari penerapan Structured Query Language, yaitu DDL, DML, dan DCL.
  • Sebenarnya, setiap programmer khususnya dalam bidang backend diharuskan untuk menguasai SQL, namun terdapat beberapa pekerjaan khusus berkaitan dengan penggunaan bahasa ini, yaitu database administrator, data scientist, dan big data architect.

Sekawan Media membuka jasa pembuatan aplikasi berbasis web dan software custom di Kota Malang. Jika anda tertarik dengan layanan kami, silakan hubungi kontak yang telah tersedia pada website kami.

Related Article

LAYANAN

Melayani berbagai kebutuhan pembuatan aplikasi dan website yang menjangkau area UMKM hingga bisnis berskala Enterprise.

Timah Electronic Office
PT. Timah Tbk
2018
Sistem Manajemen Transportasi
PT. Wijaya Putra Santosa
2019

Copied To Clipboard

Bagikan Ke: