You are here:

Peluang Karier Menjadi Data Engineer di Industri Startup Digital

Share:

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
data engineer

Data merupakan kebutuhan yang sangat penting untuk menyimpan sebuah informasi yang berguna dan bermanfaat, khususnya dalam dunia bisnis. Di dalam industri digital dan startup saat ini, pada umumnya terdapat posisi utama yang memiliki tugas penting untuk mengelola data. Yang nantinya data tersebut akan berguna untuk menentukan langkah perusahaan untuk kedepannya. Posisi tersebut dinamakan dengan data engineer atau disebut juga dengan tukang data.

Pada artikel kali ini, akan membahas lebih banyak mengenai pekerjaan menjadi seorang data engineer profesional. Kemudian, anda juga akan mendapatkan beberapa informasi seputar tugas, skill, serta gaji rata – rata yang diperoleh apabila anda memulai karier tersebut.

Apa itu Data Engineer

Secara umum, definisi dari data engineer sendiri adalah orang yang mengatur dan mengelola proses arsitektur data pada sebuah perusahaan. Yang mana, infrastruktur tersebut dapat berupa basis data (database), pipeline, atau warehouse

Membangun sistem dan infrastruktur tersebut berkaitan dengan volume data yang berjumlah dan berukuran cukup besar. Jumlah kebutuhan data yang semakin besar tidak mungkin dapat ditampung dengan hanya bermodalkan infrastruktur konvensional saja. Oleh karena itu, mereka ditugaskan untuk membangun sekaligus merancang informasi untuk kepentingan bisnis dan pengembangan produk perusahaan.

Gaji Seorang Data Engineer

Menurut sumber dari website Neuvoo, gaji rata – rata seorang data engineer di Indonesia mencapai 12.5 juta rupiah atau sekitar 150 juta/ pertahun. Angka tersebut terbilang cukup besar dan tentu saja akan sebanding dengan tugas dan tanggung jawab yang dimilikinya untuk mengisi posisi tersebut. Anda perlu mempersiapkan kemampuan anda, baik secara soft-skill maupun hard-skill

Pahami Tugas dan Tanggung Jawabnya

Lantas, apa saja yang perlu dipersiapkan untuk memulai profesi sebagai data engineer yang dibutuhkan perusahaan? Berikut merupakan beberapa tips dan trik agar sukses menjadi ahli tukang data.

1. Mengumpulkan dan Mengolah Data

Pertama, tanggung jawab yang harus dijalankan adalah mengumpulkan data serta mengembangkan kebutuhan interface yang dibutuhkan dari berbagai temuan sumber. Untuk mengambil sebuah data, perlu kehati – hatian agar tidak terjadi masalah teknis yang dapat merusak atau mengganggu jalannya sistem program suatu proses. 

Yang menjadi poin penting disini, anda harus memiliki ketelitian dan meng-klasterisasi berbagai informasi yang ada karena terdapat beberapa data yang tidak terstruktur. Anda juga dapat menggunakan berbagai macam tools atau bahasa pemrograman khusus untuk membantu dalam mempermudah proses pengolahan data.

2. Membersihkan Data

Kedua, seorang data engineer harus dapat membersihkan data setelah digabungkan, kemudian mampu mencari anomali di dalam informasi tersebut. Apa itu anomali? Merupakan proses dalam database yang menghasilkan sebuah efek samping yang tidak diharapkan oleh data engineer.

Hal tersebut biasanya disebabkan karena struktur tabel yang penggabungan data yang masih kotor dan tidak valid karena masih memuat nilai null. Sehingga perlu metode atau perlakukan khusus untuk dapat mengatasi hal tersebut, dimana harus memiliki keahlian dalam mengambil keputusan yang baik.

3. Mengembangkan Arsitektur Data Warehouse

Tugas yang terakhir adalah merancang struktur arsitektur dari data warehouse yang berhasil dianalisa. Yang mana, berbagai data yang sudah dilakukan pembersihan akan dimasukkan ke dalam data warehouse. Setelah itu, anda cukup merancang alur penyimpanan data pada perangkat lunak (software) dengan mendefinisikan struktur model menggunakan DFD, ERD, dan arsitektur yang lainnya.

Baca juga: Apa itu Data Warehouse dan Fungsinya untuk Perkembangan Bisnis

Skill yang Wajib Dikuasai Data Engineer

Setelah mengetahui peran seorang data engineer, kami akan menjelaskan beberapa hal seputar skill khusus yang wajib dimiliki oleh tukang data. Dikarenakan, posisi ini pada dasarnya akan banyak bekerja dengan divisi lain, baik developer maupun designer.

Namun, profesi ini akan banyak bekerja bersama tim data yang lain seperti data analyst, scientist, dan manager. Tentunya, setiap pekerjaan tersebut memiliki tugas dan peran masing  – masing yang harus anda perhatikan juga agar lebih mudah membedakannya.

1. Menguasai Bahasa Pemrograman SQL dan Python

Skill yang pertama, data engineer harus memahami dan menguasai disiplin ilmu berkaitan dengan struktur dan algoritma bahasa pemrograman khusus database atau back end, yaitu SQL dan Python. Fungsi dari SQL sendiri adalah untuk dapat mengakses, mengambil data, serta menjalankan query (perintah) dalam sebuah basis data.

Berikutnya, anda juga membutuhkan basic knowledge terkait application and web development dengan mempelajari bahasa pemrograman Python. Mengapa demikian? Karena bahasa tersebut memiliki fleksibilitas yang baik dalam hal manajemen data dan menguraikan baris kode agar mudah terbaca.

2. Memiliki Pengalaman di Bidang Cloud Platform

Skill yang kedua adalah mempunyai pemahaman terkait teknologi cloud computing. Saat ini masuk pada era internet of things (IoT) serta penerapan machine learning, sehingga pengguna (user) lebih leluasa dalam menyimpan data mulai dari skala yang kecil hingga besar. Untuk saat ini, platform yang sering digunakan untuk manajemen data adalah AWS (Amazon Web Services).

Baca juga: Mengenal Cloud Computing dan Penerapannya pada Media Internet 

3. Mempunyai Pemahaman dalam Merancang System Scripting

Dan keahlian yang harus anda kuasai terakhir adalah mampu untuk menerjemahkan kode atau instruksi dalam sebuah situs web. Metode scripting sendiri sangat memudahkan developer dalam membuat data agar lebih mudah terbaca dan diproses oleh tim data manager.

Perbedaan Data Engineer, Data Analyst, dan Data Scientist

Perbedaan yang paling mendasar dari ketiga profesi ini adalah dalam mengolah data. Dimana sebuah data pertama kali diolah dan diproses oleh seorang data engineer. Kemudian, setelah dilakukan pembersihan, maka akan dilanjutkan oleh data analyst untuk memisahkan data yang dianggap penting dan kurang penting, serta mengklasifikan berbagai kategori data agar lebih mudah terbaca oleh stakeholders.

Dan setelah dirasa rancangan informasi tersebut sudah memenuhi syarat, selanjutnya masuk pada proses penyajian data agar dapat dibaca dan menjadi informasi yang berkualitas. Peran tersebut akan diisi oleh seorang data scientist yang siap untuk memberikan hasil olahan data secara valid dan relevan dengan produk atau bisnis perusahaan tersebut.

Baca juga: Mengenal Profesi Data Scientist dalam Mengelola Data

Kesimpulan

Untuk menjadi data engineer profesional, anda perlu belajar beberapa bahasa pemrograman yang banyak digunakan untuk kebutuhan analisis struktur database, serta memiliki pemikiran yang kritis untuk dapat menyelesaikan masalah dengan baik. Selain itu juga mempunyai ide yang solutif untuk dapat memberikan rancangan dalam mengatasi permasalahan secara efektif dan efisien.

Sekawan Media membuka jasa pembuatan aplikasi mobile untuk perangkat Android dan iOS. Jika anda tertarik, silakan hubungi kami lebih lanjut melalui kontak yang telah tersedia.

Artikel Lainnya

Go to Top
scroll-top