You are here:

Pengenalan Faktur Penjualan, Sistem Akuntansi untuk Bisnis Anda

Share:

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
faktur penjualan

Dalam akuntansi keuangan, Faktur Penjualan adalah dokumen yang digunakan perusahaan untuk berkomunikasi dengan klien tentang jumlah yang harus dibayar dalam pertukaran barang dalam dan jasa yang dijual. Faktur membantu bisnis mendapatkan bayaran dan memberikan perlindungan hukum bagi penjual dan pembeli. 

Faktur Penjualan adalah dokumen yang mencatat uang tunai yang harus dibayar pelanggan anda untuk produk dan layanan yang mereka beli. Ini menentukan total pembayaran penting seperti tanggal jatuh tempo, nomor faktur, alamat penagihan, dan banyak lagi. Faktur harus dilakukan dengan benar, karena tanpa itu sebagai catatan penjualan, bisnis anda tidak bisa dibayar dan menghasilkan keuntungan. 

Sebagai penyedia layanan dan produk, Anda perlu menyiapkan hal ini setiap kali anda perlu meminta pembayaran dari pelanggan Anda. Biasanya faktur dikirim 2 kali: sebelum permintaan pelanggan diproses dan setelah permintaan dipenuhi. Namun, beberapa penjual lebih memilih untuk mengirim faktur mereka baik di awal atau di akhir transaksi, tergantung pada kebijakan pembayaran yang diterapkan di perusahaan mereka. 

Meskipun anda dapat menemukan faktur setiap hari, masih banyak orang yang sering salah mengartikannya sebagai kuitansi. Pada artikel ini kami akan menjelaskan semua yang perlu anda ketahui tentang faktur penjualan. 

Apa Itu Faktur Penjualan 

Faktur Penjualan adalah dokumen tertulis yang digunakan oleh penjual untuk menginformasikan detail transaksi kepada pelanggan mereka. Ini mencakup semua faktor tentang tanggal jatuh tempo, jumlah produk, penjual, pembeli dan juga harga total. Faktur ini dibuat untuk menyederhanakan upaya penjual untuk mengumpulkan uang dari pelanggan mereka. Apa yang terjadi jika penjual tidak menggunakan Faktur Penjualan untuk bisnis mereka? 

Padahal, faktur penjualan berbeda dengan kuitansi. Karena dokumen ini akan dikirimkan untuk menagih pembayaran dan sebagai pengingat bagi pelanggan untuk membayar tagihannya. Disisi lain, tanda terima akan dikirim setelah penjual menerima pembayaran dari pelanggannya. Umumnya tidak ada peraturan asli untuk membuat dokumen ini sehingga anda dapat mendesain dengan keinginan anda sendiri atau mengunduh template gratis di google. 

Ada beberapa bagian penting yang harus dipatuhi dalam membuat Faktur Penjualan : 

  • Profile : Jangan lupa untuk mengisi nama penjual dan nama pembeli, serta alamat pengiriman produk, serta nomor telepon.
  • Jumlah total uang dan produk yang dikirim ke pelanggan 
  • Tanggal jatuh tempo untuk membayar tagihan. Hal ini penting untuk mengingatkan pelanggan tentang pembayaran
  • Kata “Faktur” harus ditempatkan di bagian depan dokumen 

Tujuan Faktur Penjualan

Tujuan faktur ini adalah untuk merinci layanan dan diberikan bisnis kepada kliennya, jumlah terutang untuk layanan ini, dan tenggat waktu untuk melakukan pembayaran. Hal ini menciptakan kewajiban di pihak klien untuk membayar bisnis atas pekerjaannya. Mereka berfungsi membayar bisnis atas pekerjaanya. Mereka berfungsi sebagai dokumentasi penting dari transaksi bisnis baik untuk bisnis dan klien dan bertindak sebagai dasar untuk laporan keuangan perusahaan. 

Berikut beberapa tujuan Faktur Penjualan : 
1. Untuk bukti tertulis terkait jumlah dan harga barang 
2. Sebagai informasi mengenai tagihan yang harus pelanggan segera bayar 
3. Sebagai bukti bahwa Barang Kena Pajak yang diterima pelanggan telah sesuai dengan permintaannya dan pelanggan dapat menggunakan invoice tersebut untuk mengajukan pengaduan 
4. Sebagai dokumen acuan, pada saat barang atau jasa terdaftar akan dijual oleh perusahaan kepada pihak lain
5. Sebagai alat untuk melacak apa yang telah dijual perusahaan, kapan transaksi telah terjadi, dan berapa banyak yang melibatkan uang 
6. Sebagai bukti yang sah untuk pelaporan pajak 

Contoh Jenis Faktur Penjualan 

Untuk keperluan transaksi, ada beberapa jenis Faktur Penjualan yang dapat and about untuk membayar tagihan pelanggan : 

1. Faktur Standar (Standard Invoice)

Faktur jenis ini adalah jenis faktur yang paling sederhana penggunaan bisnis untuk pembelian apapun. Ini mencakup semua elemen faktur yang kami sebutkan sebelumnya. Pada awalnya, faktur standar adalah dokumen khas yang dapat anda gunakan untuk menagih pembayaran dari pelanggan atau pengecer. Dokumen semacam ini dapat dikirim ke pelanggan sebagai pemasaran dalam faktur penjualan.  

2. Faktur Proforma (Proforma Invoice)

Faktur Proforma berbeda dengan faktur standar. Dokumen ini akan digunakan sebagai dokumen sementara sebelum produk diterima oleh pelanggan. Singkatnya, Faktur Proforma adalah dokumen informasi kepada pembeli tentang biaya yang harus dibayar sebelum tanggal jatuh tempo. 

Faktur Proforma dikeluarkan sebelum barang dan jasa diserahkan atau selesai. Tujuan faktur ini bukan untuk meminta pembayaran, melainkan memberi tahu pelanggan berapa banyak yang harus mereka bayar setelah semuanya selesai. 

3.  Faktur Berulang (Recurring Invoice)

Faktur penjualan dengan rincian yang sama diulang pada periode waktu yang teratur dikenal sebagai faktor berulang. Ini termasuk transaksi seperti keanggotaan atau langganan. Perangkat lunak akuntansi dapat membantu anda mengoptimalkan pembayaran berulang, sehingga prosesnya benar-benar mudah. 

Faktur Berulang adalah dokumen yang dapat digunakan untuk menagih pelanggan atau pembeli secara teratur. Dengan kata lain, setelah anda membuat faktur, dokumen akan dikirimkan beberapa kali tergantung pada persyaratan anda. Umumnya, Faktur Berulang dibuat untuk basis mingguan atau bulanan. 

4. Faktur Komersial 

Faktur penjualan yang dikirim ke klien internasional disebut Faktur Komersial. Untuk melintasi perbatasan, dokumen-dokumen ini menyertakan detail tambahan seperti negara produsen, biaya pengiriman, berat produk, dan banyak lagi 

Baca Juga : Customer Journey untuk Kemajuan Bisnis Anda

Bagaimana Cara Membuat Faktur Penjualan? 

Untuk membuat faktur penjualan untuk dikirim ke klien, anda harus mengikuti langkah-langkah pembuatan faktur berikut: 

1. Sertakan Detail Bisnis Anda 

Buat tajuk untuk faktur anda yang menyertakan logo anda, jika ada, nama bisnis, alamat , nomor telepon, dan alamat email anda. 

2. Sertakan informasi kontak klien anda

Dibawah detail kontak anda, cantumkan informasi kontak klien. Konfirmasikan bahwa anda memiliki detail kontak untuk narahubung yang benar dalam organisasi: jika klien adalah perusahaan besar, kontak anda untuk pembuatan faktur mungkin berbeda dari kontak bisnis anda sehari-hari. 

3. Tetapkan nomor faktur 

Setiap faktur yang anda terbitkan harus memiliki nomor faktur unik yang ditetapkan padanya. Dengan begitu, anda dapat dengan mudah melacak dan mereferensikan faktur penjualan tertentu dalam diskusi dengan klien anda. Jika anda tidak memiliki sistem penomoran, mudah untuk memulai dengan memberi nomor surat anda secara berurutan, dimulai dengan Faktur #001, kemudian Faktur #002, dan seterusnya.

4. Cantumkan layanan yang anda berikan 

Berikan daftar terperinci dari layanan yang anda berikan pada faktur anda dengan deskripsi singkat tentang setiap layanan, jumlah yang disediakan atau jam kerja, tarif untuk layanan tersebut. 

5. Sertakan ketentuan pembayaran 

Uraikan syarat pembayaran pada pemasaran anda, termasuk metode pembayaran yang anda terima dan biaya keterlambatan yang akan anda kenakan pada telah jatuh tempo. 

6. Berikan tanggal jatuh tempo pembayaran 

Cantumkan dengan jelas batas waktu pembayaran pada faktur penjualan anda. Sebaiknya cantumkan tanggal yang tepat, yaitu “Batas Waktu Pembayaran 31 Oktober 2018 ” daripada tanggal jatuh tempo yang lebih kabur yang dapat disalahpahami, yaitu “Pembayaran Jatuh Tempo dalam 30 Hari ” atau “Pembayaran Jatuh Tempo Setelah diterima”

7. Cantumkan Jumlah Total Hutang 

Berikan total saldo terutang pada faktur penjualan, termasuk pajak yang berlaku. Pastikan informasi ini ditampilkan dengan jelas pada faktur sehingga klien anda dapat melihat berapa banyak hutang mereka secara sekilas. 

Kesimpulan 
– Faktur Penjualan adalah tagihan yang diterbitkan dari penjual kepada pembeli, sebagai permintaan pembayaran atas pembelian. Ini berfungsi sebagai catatan penjualan, bukti hukum suatu perjanjian, dna juga membantu bisnis kecil anda melakukan pembukuan, pelacakan inventaris, pengajuan pajak, dan analisis bisnis. 
– Faktur penjualan dikirim setelah produk atau layanan dikirimkan
– Faktur penjualan berbeda dari tagihan karena dikirim setelah pengiriman produk atau layanan, bukan sebelumnya. 

Artikel Lainnya

Go to Top
scroll-top