You are here:

Pentingnya Desain UI / UX dalam Mengembangkan Aplikasi Berbasis Mobile

Share:

Share on facebook
Share on twitter
Share on linkedin
desain ui/ux

Istilah desain UI/UX sendiri saat ini sudah cukup sering didengar di kalangan para designer. Di dalam pengembangan aplikasi berbasis desktop, website maupun mobile saat ini sudah barang tentu sangat membutuhkan yang namanya UI/UX.

Sebelum mendalami lebih jauh apa itu UI/UX, kita harus tahu terlebih dahulu konsep dan tujuan dari UI/UX tersebut. UI merupakan singkatan dari User Interface dan UX merupakan singkatan dari User Experience. Dari sini saja, anda mulai paham maksud dari singkatan tersebut.

Untuk lebih detailnya akan dijelaskan mengenai pengertian serta pengenalan mengenai posisi UI/UX Designer dalam pengembangan perangkat lunak. Dalam artikel kali ini, kami akan menjelaskan pentingnya penggunaan desain UI/UX dalam pengembangan aplikasi mobile. Penggunaan perangkat mobile sendiri saat ini lebih sering digunakan daripada website.

Banyak sekali website yang sekarang dikembangkan ke dalam mobile untuk mengikuti perkembangan di era digital. Setiap developer sudah pasti mempelajari mengenai pengembangan software baik dari segi tampilan website maupun mobile. Untuk sekarang, lebih dikenal dengan fitur responsive -nya.

Apa itu UI/UX?

UI atau User Interface adalah proses dimana menampilkan sebuah hasil dalam bentuk tampilan yang dapat dilihat oleh pengguna (user). Lebih tepatnya adalah bagian visual dari website, software, maupun hardware untuk user dapat berinteraksi. Tujuan dari User Interface sendiri adalah untuk meningkatkan fungsionalitas serta user experience dari pengguna. 

UX atau User Experience adalah proses dimana pengguna dapat berinteraksi dengan interface secara baik dan nyaman. Yang terpenting disini, tujuan dari UX adalah untuk meningkatkan kepuasan pengguna saat mengakses sebuah tampilan, baik dari sisi website, mobile, maupun desktop. UX sendiri menjadi sebuah penghubung antara pengguna dengan produk.

Peran seorang UI/UX Designer

Setelah anda telah paham maksud dan tujuan dari UI/UX, sekarang yang anda perlu ketahui adalah pekerjaan dari seorang UI/UX Designer. Setiap perusahaan maupun startup tentunya berlomba – lomba untuk meningkatkan kualitas dari produk yang dihasilkan, baik dari segi fungsionalitas maupun dari kualitas tampilannya. 

Oleh karena itu, perlu adanya seseorang yang ahli baik dari segi pengembang, maupun dari sisi desain sendiri. Nah, dalam dunia IT orang yang ahli dalam bidang UI/UX disebut dengan UI/UX designer. 

Tugas dari posisi tersebut tentunya tidak hanya sekedar ahli dalam membuat sebuah desain maupun tampilan kasar dari aplikasi. Akan tetapi, UI/UX Designer juga harus memperhatikan mengenai fungsionalitas dan tampilan dari desain awal yang akan dibuat untuk perangkat lunak.

Baca Juga: 20 Bahasa Pemrograman Mobile yang Banyak Digunakan

Komponen dalam UI/UX

Keberadaan dari user interface maupun user experience tentu saja tidak dapat dipisahkan. Masing – masing memiliki keterkaitan yang erat dalam memberikan pengalaman kepada pengguna dalam mengakses aplikasi. Terdapat beberapa komponen dalam UI/UX yang berperan dalam mengarahkan perilaku dari user dalam menggunakan aplikasi tersebut.

1. Informasi Arsitektur

Informasi arsitektur adalah struktur dari segala bentuk informasi yang ditampilkan kepada pengguna. Sebelum membahas rancangan aplikasi, kita harus tahu terlebih dahulu apa yang dibutuhkan oleh user. Berikut ini, kami akan menjelaskan metode apa saja yang dibutuhkan dalam mengorganisir informasi arsitektur.

a. Hierarki

Metode pengorganisasian informasi secara hierarki ini menggunakan konsep teori psikologi. Dalam hal ini, sangat diperhatikan dalam fungsionalitas dan penyusunan setiap elemen dari sebuah aplikasi yang akan dibuat. Contohnya, pembuatan navigasi yang dibuat di paling atas dan berfungsi sebagai penunjuk.

b. Sekuensial

Metode sekuensial ini lebih menekankan pada proses break-down setiap
informasi menjadi beberapa tahapan yang nantinya akan digunakan oleh user. Fungsi dari metode ini, agar pengguna dapat mengingat lebih baik informasi yang diberikan. Contohnya, menu pada e – commerce yang memiliki produk informasi.

c. Matriks

Metode matriks ini banyak melimpahkan tanggung jawab kepada sisi pengguna. Tanggung jawab disini, dalam mengorganisir informasi. Sebagai contoh, sorting merupakan fitur yang menggunakan metode matriks.

2. Interaksi Desain

Aplikasi dibuat tidak hanya untuk dipandang dan dinikmati saja tampilannya. Tetapi, interaksi dari aplikasi tersebut juga sangat berperan penting. Interaksi juga didukung dengan desain yang baik pula.

Interaksi pada desain dapat berupa cara mengklik, menggeser, menekan fitur maupun tombol dalam aplikasi. Interaksi desain sangatlah penting untuk mengetahui kebiasaan (behavior) dari pengguna.

3. Fungsionalitas

Fungsionalitas (usability) merupakan komponen penting dalam desain UI/UX. Ukuran dari fungsionalitas ini dinilai dari seberapa mudah penggunaan dari aplikasi tersebut. Selain itu, ketepatan dan fitur yang mendukung bagi pengguna merupakan hal yang penting bagi tampilan website maupun mobile.

4. Prototype

Setelah menyusun ketiga komponen di atas, selanjutnya yang perlu dilakukan adalah membuat sebuah prototype kasar berupa Wireframe. Output dari prototype tersebut akan dijadikan layout. Yang mana, nantinya akan diserahkan kepada tim pengembang untuk proses pembuatan software.

5. Desain Visual

Setelah hasil wireframe telah dibuat, barulah bagi seorang visual designer untuk membuat tampilan visual dari rancangan tersebut. Dengan penambahan dan perubahan pada warna, style, font, dll. Fungsinya supaya memberikan gambaran yang lebih jelas mengenai desain awal dari aplikasi yang akan dibuat.

Tools yang digunakan dalam pembuatan desain visual ini adalah Adobe XD, Figma, dll. Anda bisa menggunakan salah satu tools tersebut sesuai dengan kebutuhan anda. Dengan menggunakan Figma, anda dapat mengerjakan proyek secara online tanpa perlu menginstall terlebih dahulu software seperti pada Adobe XD.

Baca Juga: Langkah Mudah Membuat Website Company Profile

Mengapa Desain UI / UX penting dalam aplikasi mobile?

Penggunaan mobile app saat ini terus mengalami peningkatan. Sehingga perlu adanya penyesuaian dari tim developer untuk selalu membuat perubahan dari sisi tampilan agar lebih responsif serta mendukung tampilan dalam mobile. Selain itu, desain UI/UX sangat berpengaruh dalam proses pengembangan aplikasi.

Terdapat beberapa aspek penting mengapa desain UI/UX mempunyai pengaruh yang besar bagi pengguna aplikasi. Aspek pertama adalah dari segi penggunaan (usability). Ketika pengguna mulai memakai dan berinteraksi dengan salah satu aplikasi mobile, hal yang pertama dilakukan tentu saja memilih aplikasi sesuai dengan kebutuhan yang user inginkan. 

Kemudian, user dapat masuk ke aplikasi tersebut dan mulai untuk mencoba setiap fitur yang ada. Sebagian besar pengguna, lebih memilih aplikasi dengan performa dan penggunaan yang mudah dan tidak membingungkan. Kemudian, aspek kedua adalah dari segi tampilan visual. 

Tampilan atau interface sangatlah penting untuk menaikkan minat dalam mengakses aplikasi tersebut. Dengan menggunakan desain UI/UX, maka anda dapat mengatur dan memodifikasi tampilan dan setiap elemen agar lebih menarik dan meningkatkan minat pengguna untuk mengakses aplikasi.  Oleh karena itu peran dari user experience sangatlah penting untuk menunjang visual yang sudah bagus dan tepat sasaran. 

Aspek yang ketiga adalah konsistensi pada desainnya. Desain merupakan faktor utama dalam memikat pengguna. Konsistensi disini mencakup dalam pembuatan desain layout, penggunaan font, warna, serta user experience yang disesuaikan dengan behavior dari pengguna.

Kesimpulan

● UI (User Interface) adalah proses dimana menampilkan sebuah hasil dalam bentuk tampilan yang dapat dilihat oleh pengguna (user). Sedangkan, UX (User Experience) adalah proses dimana menampilkan sebuah hasil dalam bentuk tampilan yang dapat dilihat oleh pengguna (user).

● Orang yang bekerja untuk membuat desain UI/UX disebut dengan UI/UX Designer. Posisi tersebut berperan penting dalam pembuatan desain awal dari aplikasi baik dari tampilan website, desktop, maupun mobile.

● Terdapat lima macam komponen dalam UI/UX, yaitu informasi arsitektur, interaksi desain, fungsionalitas, prototype, dan desain visual. Di dalam pengembangan aplikasi mobile sangat diperlukan desain dari UI/UX untuk meningkatkan kualitas serta memudahkan pengguna dalam berinteraksi dengan aplikasi.

Kami membuka jasa pembuatan aplikasi mobile yang telah mendukung platform Android dan iOS.

Artikel Lainnya

Go to Top
scroll-top